FBI Selidiki Pesan Suara Yang Diambil Oleh Pengawas Udara Yang Mengancam Pesawat Terbang Ke Capitol AS Untuk ‘Membalaskan Dendam Soleimani’

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – New York : Sebuah pesan suara yang mengancam serangan gaya 9/11-di US Capitol telah mendorong penyelidikan federal setelah audio diambil di radio penerbangan, bersumpah untuk “membalas” pembunuhan AS atas jenderal Iran Qassem Soleimani.

“Kami akan menerbangkan pesawat ke Capitol Rabu. Soleimani akan dibalas, ” kata pesan misterius itu, yang pertama kali diterima oleh pengawas lalu lintas udara yang berbasis di New York awal pekan ini, menurut CBS News. Pesan tersebut mengacu pada serangan pesawat tak berawak Amerika yang menewaskan pemimpin Pasukan Quds Iran di dekat bandara Baghdad awal tahun lalu.

Bacaan Lainnya

Meskipun belum jelas siapa yang berada di balik rekaman suara digital tersebut, para pejabat tidak percaya bahwa ancaman tersebut “dapat dipercaya,” CBS melaporkan – meskipun insiden tersebut masih diselidiki sebagai pelanggaran frekuensi lalu lintas udara. Pelakunya diperkirakan berbasis di AS, dengan Newsweek mencatat bahwa Departemen Keamanan Dalam Negeri (DHS) telah mempersempit asal siaran ke lokasi di Long Island New York.

“Diperkirakan bahwa teknisi yang bertanggung jawab memiliki pengalaman memodifikasi radio dan memancarkan di suatu tempat dalam jarak [20 mil laut] dari menara radio di Laut Utara, NY,” kata laporan DHS.

Seorang mantan perwira Gugus Tugas Terorisme Gabungan juga menyuarakan keraguan bahwa pelakunya adalah orang Iran, mengatakan kepada Newsweek “Setiap kelompok teror atau negara-bangsa tingkat lanjut, apakah Pasukan Quds atau Hizbullah, telah menunjukkan keamanan operasional yang sangat profesional.”

FBI menolak mengomentari insiden itu, hanya mengatakan bahwa mereka menganggap “semua ancaman kekerasan terhadap keselamatan publik secara serius,” sementara Administrasi Penerbangan Federal (FAA) mengatakan telah menghubungi penegak hukum. Pentagon, DHS dan National Counterterrorism Center (NCTC) juga dilaporkan telah diberi pengarahan.

Ancaman itu dilaporkan hanya beberapa jam setelah Teheran kembali meminta badan kepolisian internasional Interpol untuk membantu meminta pertanggungjawaban Presiden Donald Trump dan 47 pejabat AS lainnya atas peran mereka dalam kematian Soleimani, meskipun permintaan sebelumnya tidak diindahkan .

 

Pos terkait