Genderang Perang Dipukul di Sekitar Taiwan … Dan Taipei Mengatakan Akan “Berperang Melawan China Sampai Akhir”

  • Whatsapp
Militer Taiwan, (Foto : Sputnik)

Jurnalpatrolinews – Taipei : China mendorong lebih banyak jet-jet tempurnya ke zona pertahanan udara Taiwan, hari Rabu, dalam eskalasi baru unjuk kekuatan di sekitar pulau yang dianggap China sebagai bagian dari wilayahnya, sementara menteri luar negeri Taiwan mengatakan bahwa negaranya akan bertempur ke wilayah tersebut, berakhir jika Beijing menyerangnya.

Taiwan telah mengeluh tentang peningkatan aktivitas militer Beijing dalam beberapa bulan terakhir, karena angkatan udara China hampir setiap hari menyerang zona pembatasan pertahanan udara Taiwan, namun, pada hari Senin, China mengumumkan bahwa kelompok kapal induk akan melakukan latihan di dekat pulau itu.

Bacaan Lainnya

Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan bahwa 15 pesawat China, termasuk 12 pesawat tempur, telah memasuki zona pertahanan udara, dan sebuah pesawat anti-kapal selam terbang ke selatan melalui Terusan Bashi antara Taiwan dan Filipina, menurut Reuters.

Dalam eskalasi di sisi lain, Kementerian Pertahanan mengungkapkan bahwa Angkatan Udara Taiwan telah mengirim pesawat untuk mencegat dan mengusir pesawat-tempur Tiongkok.

Di sisi lain, Angkatan Laut AS mengumumkan bahwa kapal perusak “John S. McCain”, yang membawa peluru kendali, melintasi Selat Taiwan pada hari Rabu dalam sebuah gerakan “rutin”.

Komando Teater Operasi Timur China mengatakan bahwa mereka telah melihat kapal tersebut dan mengutuk Amerika Serikat” membahayakan perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan”.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu mengatakan bahwa Amerika Serikat prihatin dengan kemungkinan konflik dan kemungkinan China melancarkan serangan terhadap Taiwan.

Dia menambahkan, “Tanpa ragu, kami siap untuk membela diri kami sendiri dan kami akan pergi berperang jika kami harus melakukannya. Jika kami harus mempertahankan diri kami sampai akhir, kami akan mempertahankan diri kami sampai akhir.”

Bulan lalu, Kementerian Pertahanan di Taiwan mengumumkan bahwa China meningkatkan kemampuannya untuk menyerang dan memblokir wilayahnya, dengan mengerahkan rudal jarak jauh untuk mencegah pasukan asing memberikan bantuan jika terjadi perang, dan melancarkan perang psikologis untuk merusak kepercayaan. tentara.

Dalam laporan pertahanan, yang diterbitkan setiap empat tahun sekali, dia memperingatkan agar tidak mengadopsi taktik perang China di “zona abu-abu” untuk menundukkan pulau yang diklaim oleh China haknya, berusaha membebani Taiwan dengan manuver berulang dan aktivitas yang dekat dengannya. wilayah udara dan perairan.  (***/. dd – sptnk)

i

Pos terkait