Iran Berjanji Untuk Membebaskan Dataran Tinggi Golan Dari Israel

  • Whatsapp
Kepala Staf IDF, Letjen. Benny Gantz beraksi selama latihan tembakan langsung untuk komandan batalion tentara Israel yang berlangsung di Dataran Tinggi Golan, pada tanggal 4 September 2012. (Foto :Shay Wagner / Pasukan Pertahanan Israel)

Jurnalpatrolinews – Teheran : Kepala kehakiman Iran, Ebrahim Raisi, mengatakan kepada duta besar Suriah untuk Iran bahwa pihaknya mendukung “perlawanan” untuk merebut kembali Dataran Tinggi Golan dari Israel.

Rezim Suriah memandang Golan sebagai bagian dari Suriah, tetapi AS mengakuinya sebagai bagian dari Israel. Dalam sepekan terakhir, Menteri Pertahanan Benny Gantz memperingatkan Iran dan sekutunya Hizbullah agar tidak menguasai wilayah di dekat Golan.

Bacaan Lainnya

Pertemuan itu terjadi ketika Iran mengklaim telah memberi tahu para pembela udara utamanya di Iran barat laut bahwa Iran tidak akan mengizinkan segala jenis agresi. Kunjungan seorang mayor jenderal ke Tabriz menunjukkan bahwa Iran mengamati dengan cermat perkembangan di Azerbaijan, yang memerangi pasukan Armenia di wilayah yang disengketakan.

Raisi, seorang tokoh kunci dan mantan calon presiden, dikutip di Tasnim News di Iran tentang komentarnya tentang Israel. Dia bertemu Duta Besar Adnan Mahmoud. Dia memuji Suriah dan mengatakan bahwa Iran dan Suriah harus bekerja sama untuk mempercepat “kehancuran rezim Israel palsu” menggunakan apa yang disebut “strategi perlawanan.” Ini biasanya mengacu pada penggunaan Hizbullah atau proxy lainnya. Tapi Iran mengatakan ingin melihat “perlawanan aktif” terhadap Israel, mungkin menyiapkan panggung atau mengisyaratkan operasi baru. Iran mengatakan semua wilayah “pendudukan” harus “dibebaskan.”

“Perlawanan” adalah bagaimana Iran mengacu pada upayanya melawan AS, Israel dan milisi “takfiri”, yang berarti kelompok teroris seperti al-Qaeda. Iran juga mendorong kebijakan baru untuk mengancam Arab Saudi, UEA, dan Bahrain.

Raisi mengatakan bahwa “orang-orang di kawasan itu menunjukkan bahwa Suriah berdiri kokoh melawan Amerika Serikat dan Israel serta semua tentaranya, yang juga didukung oleh beberapa negara di kawasan.”

Orang dalam Iran mengatakan bahwa Iran telah melewati badai sanksi AS. “Saya yakin bahwa perlawanan rakyat Suriah dan gerakan perlawanan dan semua kekuatan mujahidin di wilayah tersebut, dari Hizbullah hingga Hamas, akan membawa kemenangan dan akan menyebabkan meningkatnya kesengsaraan dan kebencian abadi untuk Amerika Serikat.”

Raisi mengatakan bahwa Israel telah mendominasi wilayah tersebut di masa lalu, tetapi sekarang banyak hal telah berubah.

Raisi mengatakan negosiasi dengan Israel gagal mencapai apa yang diinginkan penduduk setempat. Diskusi Camp David gagal. Baik perjanjian Camp David, maupun Kesepakatan Oslo maupun Perjanjian Sharm e-Sheikh tidak dapat berbuat apa-apa, katanya.

Dia mengecam normalisasi dengan Israel dan UEA dan Bahrain. “Orang-orang UEA dan Bahrain adalah orang-orang baik, tetapi mereka terjebak dalam pemerintahan yang telah mengorbankan semangat dan identitas agama dan nasional mereka untuk interaksi dan hubungan yang tidak stabil dengan rezim pembunuh dan perampas yang melanggar hak asasi manusia dan perjanjian internasional,” dia kata.

“Israel dapat binasa,” kata Raisi, dan menyerukan “perlawanan aktif.” Ketua pengadilan menyebut pembunuhan “martir Qasem Soleimani” sebagai kejahatan yang tak terlupakan. Tasnim News mencatat bahwa “duta besar Suriah di Teheran menekankan bahwa Iran selalu menjadi model bagi rakyat Suriah.”

Pos terkait