Israel Bentuk Tim Investigasi, Spyware Pegasus Disalahgunakan

  • Whatsapp
Ilustrasi Mozaik Deklarasi Kemerdekaan Israel. tirto.id/Sabit

JurnalPatroliNews TEL AVIV – Sumber pemerintah mengatakan Israel telah membentuk tim antar kementerian senior untuk menyelidiki tuduhan yang berkembang bahwa spyware yang dijual oleh sebuah perusahaan siber Israel telah disalahgunakan dalam skala global. Ia menambahkan bahwa tinjauan ekspor tidak mungkin dilakukan.

Sumber tersebut mengungkapkan tim tersebut dipimpin oleh Dewan Keamanan Nasional Israel, yang menjawab Perdana Menteri Naftali Bennett dan memiliki bidang keahlian yang lebih luas daripada Kementerian Pertahanan, yang mengawasi ekspor perangkat lunak Pegasus NSO Group.

BACA JUGA :

“Peristiwa ini berada di luar lingkup Kementerian Pertahanan,” kata sumber itu, merujuk pada potensi pukulan balik diplomatik setelah laporan media terkemuka minggu ini tentang dugaan pelanggaran spyware Pegasus di Prancis, Meksiko, India, Maroko, dan Irak seperti dikutip dari Reuters, Rabu (21/7/2021).

Sebelumnya, Perdana Menteri Prancis Jean Castex mengatakan Presiden Prancis Emmanuel Macron telah menyerukan serangkaian penyelidikan untuk dilakukan terhadap kasus spyware Pegasus.

Ponsel Macron ada dalam daftar target potensial untuk kemungkinan pengawasan atas nama Maroko dalam kasus Pegasus, kata surat kabar Prancis Le Monde, Selasa.

Sumber tersebut, yang memiliki pengetahuan langsung tentang tim Israel dan meminta anonimitas karena sensitivitas masalah, menganggap “diragukan” bahwa pembatasan baru akan ditempatkan pada ekspor Pegasus.

Berhenti menggambarkan tugas tim sebagai penyelidikan formal, sumber itu mengatakan: “Tujuannya adalah untuk mencari tahu apa yang terjadi, untuk melihat masalah ini dan mengambil pelajaran.”

Mengomentari perkembangan tersebut, juru bicara NSO mengatakan: “Kami menyambut baik setiap keputusan yang dibuat oleh pemerintah Israel, dan kami yakin bahwa kegiatan perusahaan itu tanpa cacat.”

Kantor Bennett menolak berkomentar. Berbicara pada konferensi dunia maya pada hari Rabu, perdana menteri tidak menyebutkan urusan NSO.

Investigasi global yang diterbitkan pada hari Minggu oleh 17 organisasi media, yang dipimpin oleh kelompok jurnalisme nirlaba Forbidden Stories yang berbasis di Paris, mengatakan Pegasus telah digunakan dalam percobaan dan berhasil meretas smartphone milik jurnalis, pejabat pemerintah, dan aktivis hak asasi manusia.

NSO telah menolak pelaporan oleh media, dengan mengatakan laporan itu penuh dengan asumsi yang salah dan teori yang tidak didukung.

“Pegasus dimaksudkan hanya untuk digunakan oleh badan intelijen dan penegak hukum pemerintah untuk memerangi terorisme dan kejahatan,” kata NSO.

Tujuan seperti itu juga yang memandu kebijakan ekspor Israel, kata Menteri Pertahanan Benny Gantz dalam pidatonya pada hari Selasa. Namun, mengacu pada tuduhan seputar Pegasus, dia menambahkan: “Kami sedang mempelajari informasi yang dipublikasikan tentang masalah ini.”

Pada konferensi tersebut, Bennett mengatakan Israel memiliki nota kesepahaman dengan lusinan negara tentang keamanan siber, yang ingin dia tingkatkan menjadi perisai pertahanan siber global.

(*/lk)

Pos terkait