Jepang Akan Mengadakan Latihan Militer Skala Besar Pertama Dengan AS Dan Prancis di Tengah Ketegangan Laut China Selatan

  • Whatsapp
Pelaut berdiri di dek kapal perusak Jepang Suzutsuki saat bersiap untuk berlabuh di pelabuhan di Qingdao di Provinsi Shandong, Tiongkok timur, Minggu, 21 April 2019. (Foto : AP)
Jurnalpatrolinews – Tokyo : Latihan itu akan dimulai di selatan Jepang mulai 11 Mei, menandai pertama kalinya ketiga negara mengadakan latihan dengan pasukan darat, karena ketegangan memanas dengan Beijing mengenai aktivitas di Laut Cina Timur dan Selatan.

Pengumuman latihan bersama tersebut dibuat oleh Pasukan Bela Diri Darat Jepang (JGSDF) dan menteri pertahanan pada hari Jumat, karena negara tersebut bertujuan untuk memperkuat kerja sama militernya dengan sekutu di wilayah tersebut.

“Dengan memperkuat kerja sama antara Jepang, Amerika Serikat, dan Prancis, kami ingin lebih meningkatkan taktik dan keterampilan Pasukan Bela Diri dalam mempertahankan wilayah pulau terpencil,” kata Menteri Pertahanan Nobuo Kishi, dalam tusukan jelas atas klaim China di atas pulau-pulau di Laut Cina Timur dan Selatan.

Bacaan Lainnya

Hubungan antara China dan Jepang menjadi tegang karena aktivitas di sekitar tanah yang disengketakan di wilayah tersebut, yang dikenal oleh Tokyo sebagai Kepulauan Senkaku, dan Beijing sebagai Kepulauan Diaoyu, yang diklaim oleh kedua belah pihak sebagai wilayah mereka sendiri.

Kapal-kapal China telah memasuki perairan teritorial di sekitar pulau dalam beberapa pekan terakhir dan Amerika baru-baru ini mengadakan latihan militer tunggal di sekitar pulau itu, meskipun tidak ada pasukan AS yang mendarat di wilayah itu dan Jepang tidak berpartisipasi.

Latihan militer tiga negara itu dilakukan ketika Filipina memprotes langsung ke China karena gagal memindahkan kapalnya dari Laut China Selatan. Manilla berpendapat bahwa ratusan kapal militer China melanggar batas wilayah Laut China Selatan yang disengketakan, sementara Beijing mengklaim bahwa tidak ada tentara yang hadir dan mereka hanya kapal penangkap ikan.

Beijing telah membela haknya untuk mengklaim wilayah di Laut Cina Timur dan Selatan, menggunakan garis demarkasi yang dikenal sebagai ‘garis sembilan-putus’ untuk mengklaim bahwa mereka memiliki hak historis untuk menguasai daerah tersebut.

China telah menolak tuduhan agresi militer untuk mengamankan kendali atas wilayah tersebut, mengklaim itu hanya melindungi wilayah yang sudah menjadi milik mereka, menjunjung tinggi “kedaulatan, hak, dan kepentingan” mereka.  (***/. dd – rt)

Pos terkait