Korban Kawin Paksa Gadis Kristen Pakistan Memohon Bantuan Boris Johnson

  • Whatsapp
Maira Shahbaz

Jurnalpatrolinews – Karachi : Seorang gadis Kristen Pakistan yang melarikan diri dari rumah seorang pria Muslim yang dipaksa untuk dinikahinya sedang memohon kepada Boris Johnson untuk membantunya.

Maira Shahbaz, 14, dan keluarganya terpaksa bersembunyi karena ancaman terhadap kehidupan mereka dari ekstremis Islam. 

Bacaan Lainnya

Dia diculik dengan todongan senjata  dan dipaksa menikah tahun lalu, ketika keluarganya mengatakan dia baru berusia 13 tahun, sebelum berhasil melarikan diri.  

Keluarganya menggugat pernikahan di pengadilan dan kasusnya masih berlanjut. 

Dalam sebuah pernyataan akhir pekan lalu, dia meminta Perdana Menteri Inggris untuk membantunya.

“Saya sangat takut karena ancaman terhadap hidup saya dan keluarga saya. Tolong lindungi saya,” katanya menurut Daily Mail. 

Lebih dari 9.000 orang telah menandatangani petisi oleh Aid to the Church in Need (ACN) yang mendesak Perdana Menteri untuk memberikan suaka kepada Maira dan keluarganya. 

Itu terjadi menjelang acara Rabu Merah ACN , yang diadakan setiap tahun untuk meningkatkan kesadaran akan penderitaan orang-orang Kristen yang dianiaya. 

Laporannya,  Set Your Captives Free – Sebuah Laporan tentang Umat Kristen yang ditahan secara tidak adil karena Keyakinan mereka , akan dirilis pada Rabu Merah di Parlemen. 

ACN mengatakan bahwa apapun keputusan pengadilan atas kasus Maira, “nyawanya akan selamanya dalam bahaya”.

“Ada ancaman pembunuhan demi kehormatan. Ekstremis di Pakistan menganggapnya murtad dan akan membunuhnya pada kesempatan pertama. Pengacaranya mengatakan orang-orang telah mencarinya, mengetuk pintu dan menanyakan keberadaannya,” katanya.

Direktur ACN Neville Kyrke-Smith berkata: “Sangat penting bahwa Perdana Menteri bertindak untuk menyelamatkan nyawa Maira dan keluarganya. Mereka berada dalam bahaya besar.”

Pos terkait