Netanyahu: Serangan Pencegahan Terhadap Iran Masih Menjadi Pilihan

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Yerusalem : Perdana Menteri Benjamin Netanyahu memperingatkan bahwa Israel tidak mengesampingkan serangan pendahuluan terhadap Iran, selama upacara peringatan pada hari Selasa bagi mereka yang tewas dalam Perang Yom Kippur 1973.

“Serangan pendahuluan adalah hal yang sulit dilakukan. Saya tahu bahwa jika Iran ingin menempatkan dirinya di Utara, kami siap untuk melawan mereka. Ini adalah pelajaran langsung dari Perang Yom Kippur,” kata Netanyahu. “Kami akan melakukan segalanya untuk melindungi Negara Israel; kami tidak mengesampingkan serangan pendahuluan.”

Bacaan Lainnya

“Ini adalah kekuatan di pihak kami,” tambah perdana menteri. Ini adalah “kekuatan yang membawa perdamaian dengan Yordania, Mesir, perjanjian dengan UEA dan Bahrain. Kekuatan yang akan membawa perdamaian dengan negara-negara tambahan. Kekuatan dan ketekunan akan memungkinkan kita menangani krisis virus korona .”

Dalam peringatan tersebut, Presiden Reuven Rivlin memperingatkan bahwa “kejutan yang menjadi nasib kita” dalam perang tidak boleh dilupakan atau diulangi dalam maslaah kesehatan atau ekonomi.

“Kejutan yang kami alami dalam perang itu tidak boleh dilupakan dan tidak boleh diulang: bukan dalam keamanan, tetapi juga tidak dalam kesehatan atau ekonomi,” kata Rivlin.

“Keamanan nasional kami membutuhkan pembangunan kembali kontrak antara publik dan perwakilan terpilihnya, penghormatan terhadap hukum dan kepatuhan pada pedoman, dan rekonsiliasi keretakan yang dalam di antara rakyat,” kata presiden.

“Saat ini kita harus berorientasi pada tujuan, dan tujuannya adalah mengalahkan virus – mengalahkannya!”

Menteri Pertahanan Benny Gantz menekankan selama dinas bahwa virus korona membuat Israel tidak siap, mirip dengan Perang Yom Kippur. “Kami tidak menanggapi sebagaimana mestinya, tetapi kami akan berhasil kali ini juga.”

Pos terkait