Pejabat Tinggi : Hamas Menolak Tawaran Negosiasi AS Atas ‘Deal of Century’

  • Whatsapp
Jurnalpatrolinews – Ramallah : Gerakan Perlawanan Islam Palestina, Hamas, telah menolak tawaran Amerika Serikat untuk mengadakan negosiasi atas “Kesepakatan Abad Ini” yang sangat kontroversial dari Presiden Donald Trump tentang konflik Israel-Palestina yang telah berlangsung puluhan tahun”, kata seorang pejabat senior Hamas.

“Hamas menolak untuk bernegosiasi dengan pemerintah AS mengenai Kesepakatan Abad Ini karena Washington mencoba untuk mengeksploitasi pembicaraan untuk mengancam kepemimpinan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) dengan memprovokasi perpecahan di antara faksi-faksi Palestina,” Wakil kepala biro politik Hamas, Saleh al-Arouri, menyatakan pada hari Sabtu, presstv melaporkan.

“Partisipasi nasional adalah satu-satunya tanggapan yang dapat diberikan untuk konspirasi Kesepakatan Abad Ini dan [tawaran ditujukan untuk] penghapusan perjuangan Palestina,” katanya.

Bacaan Lainnya

“Itu adalah rezim pendudukan Israel yang telah menyusun peta jalan untuk penghapusan perjuangan Palestina, dan skema tersebut dilaksanakan oleh pemerintah AS dan sekutunya di wilayah tersebut,” tambah Arouri.

Wakil kepala biro politik Hamas lebih jauh menyoroti bahwa rezim Tel Aviv tidak menerima solusi internasional apa pun untuk konflik Israel-Palestina dan hanya ingin menghancurkan masalah Palestina dengan cara apa pun.

Semua kelompok Palestina dengan suara bulat menolak apa yang disebut Kesepakatan Abad Ini yang sebagian besar memenuhi tuntutan Israel dalam konflik yang telah berlangsung puluhan tahun sambil menciptakan negara Palestina dengan kontrol terbatas atas keamanan dan perbatasannya sendiri.

Kesepakatan itu mengabadikan Yerusalem al-Quds sebagai “ibu kota Israel yang tidak terbagi” dan memungkinkan rezim untuk mencaplok permukiman di Tepi Barat yang diduduki dan Lembah Yordania yang strategis. Rencana tersebut juga menyangkal hak untuk mengembalikan pengungsi Palestina ke tanah air mereka, di antara persyaratan kontroversial lainnya.

Arouri juga mengecam perjanjian normalisasi yang ditandatangani oleh Uni Emirat Arab dan Bahrain untuk membangun hubungan diplomatik penuh dengan Israel, dengan mengatakan, “Negara-negara yang menormalisasi hubungan mereka dengan rezim Israel, meninggalkan [yang disebut] Prakarsa Perdamaian Arab pada kenyataannya, dan memfasilitasi penghancuran perjuangan Palestina. “

Apa yang disebut Inisiatif Perdamaian Arab, yang diusulkan oleh Arab Saudi, menyerukan Israel untuk menyetujui “solusi dua negara” sepanjang garis tahun 1967 dan solusi “adil” untuk masalah pengungsi Palestina.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menandatangani kesepakatan normalisasi yang ditengahi AS dengan Menteri Luar Negeri Emirat Sheikh Abdullah bin Zayed Al Nahyan dan Menteri Luar Negeri Bahrain Abdullatif bin Rashid al-Zayani selama upacara resmi yang diselenggarakan oleh Presiden Donald Trump di Gedung Putih pada 15 September.

Warga Palestina, yang mencari negara merdeka di Tepi Barat dan Gaza yang diduduki, dengan Yerusalem Timur al-Quds sebagai ibukotanya, memandang kesepakatan itu sebagai pengkhianatan terhadap perjuangan mereka.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas memprotes kesepakatan normalisasi dengan Israel, menyatakan itu tidak akan membuahkan hasil selama Amerika Serikat dan rezim Israel tidak mengakui hak-hak bangsa Palestina dan menolak untuk menyelesaikan masalah pengungsi Palestina.

Arouri menggarisbawahi bahwa perlawanan tidak akan pernah kalah karena telah terbukti berhasil, dan bahwa Palestina akan mengandalkan pendekatan tersebut di masa depan.

“Kami semua bergerak menuju perlawanan rakyat … Rencana nasional kami untuk kebebasan adalah perlawanan komprehensif,” tambah pejabat tinggi Hamas.

Pos terkait