Pendukung Putri Basmah Mendesak Inggris Untuk Membantu Membebaskannya Dari Penjara Saudi

  • Whatsapp
Princess Basmah, (Foto : Alwaght)

Jurnalpatrolinews – Jeddah :  Pendukung puteri Arab Saudi Basmah, seorang pembela hak asasi manusia yang blak-blakan yang ditahan bersama putrinya di Riyadh, meminta pemerintah Inggris untuk membantu mengamankan pembebasan mereka  The Guardian melaporkan. 

Dalam dua surat kepada sekretaris luar negeri Dominic Raab dan sekretaris jenderal Persemakmuran Patricia Skotlandia, para pendukung sang putri mendesak mereka untuk campur tangan atas nama Putri Basmah binti Saud bin Abdulaziz al-Saud dan putrinya Souhoud Al Sharif, ditangkap di Jeddah dua tahun lalu. .

Bacaan Lainnya

Mereka mengatakan bahwa sang putri menderita penyakit jantung yang membutuhkan perawatan medis segera. “Kami percaya hidupnya tergantung pada pembebasannya,” kata penasihat hukum keluarga Henri Estramant dan Lucy Rae dari organisasi hak asasi manusia Inggris Grant Liberty dalam surat tersebut .

“Kami memohon Anda untuk menengahi. Karena mereka adalah warga negara Persemakmuran, kami yakin Anda memiliki kewajiban moral untuk memperjuangkan sudut mereka,” tulis mereka. Pasangan itu menjadi warga negara ganda Arab Saudi dan pulau Dominika, negara Persemakmuran pada 2015 , setelah sang putri melamar program kewarganegaraan-dengan-investasi mereka .

Putri Basmah, putri raja kedua Arab Saudi dan seorang pembela hak asasi manusia yang vokal, ditahan pada Maret 2019 bersama putrinya. Pasangan itu ditangkap ketika sang putri berusaha meninggalkan Arab Saudi ke Swiss, di mana dia akan menjalani perawatan medis untuk kondisi jantungnya. Pesawat pribadinya tidak pernah meninggalkan Jeddah, sementara rekaman CCTV yang diperoleh oleh outlet Spanyol ABC menunjukkan delapan pria bersenjata menunggu di lobi penthouse sang putri untuk menahannya sebelum menutupi kamera keamanan .

Putri dan putrinya dibawa ke penjara Ha’ir, fasilitas keamanan maksimum yang terkenal di Riyadh yang menampung sekitar 5.000 tahanan, termasuk aktivis feminis Loujain Al Hathloul sebelum dibebaskan pada Februari. Al Hathloul, yang disiksa di tahanan, tetap dilarang bepergian ke luar Arab Saudi .

“Anda akan menyadari bahwa Al Ha’ir adalah pusat penyiksaan dan pelecehan nurani yang terkenal di Arab Saudi,” tulis Estrament dan Rae kepada Raab, mengutip hubungan Putri Basmah dengan Inggris, termasuk pendidikannya di sebuah sekolah di Hertfordshire dan pusat penelitian yang berbasis di London, Global United Research and Analysis .

Kedua surat tersebut mengatakan sang putri kemungkinan besar telah ditahan karena dukungannya di masa lalu untuk peningkatan kebebasan sipil di dalam kerajaan, serta “hubungan dekat … dengan mantan putra mahkota Mohammed bin Nayef”.

Pendukung Putri Basmah meminta Raab dan Lady Scotland untuk mengangkat kasus Putri Basmah dengan pihak berwenang di Arab Saudi dan “gunakan setiap alat diplomatik dan hukum yang Anda miliki untuk memaksa perubahan”.

“Kami percaya bahwa otoritas Saudi sangat sensitif terhadap tekanan diplomatik saat ini, dan kami lebih percaya bahwa intervensi oleh Anda dapat membuat perbedaan,” tambah mereka .

Tidak jelas apakah otoritas Arab Saudi akan mengakui kewarganegaraan ganda Putri Basmah atau putrinya. Undang-undang kewarganegaraan kerajaan menyatakan bahwa Saudi tidak dapat memperoleh kewarganegaraan asing tanpa izin, dan kewarganegaraan ganda tidak diakui berdasarkan hukum Saudi .

Misi Arab Saudi untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa di Jenewa mengatakan kepada kelompok kerja tentang penahanan sewenang-wenang tahun lalu bahwa Putri Basmah “dituduh melakukan tindak pidana yang melibatkan upaya untuk melakukan perjalanan ke luar kerajaan secara ilegal”, dan bahwa putrinya Souhoud ditangkap karena “menyerang seorang agen. saat dia menjalankan tugasnya ”, serta kejahatan dunia maya .

Mereka menambahkan bahwa sang putri menjalani pemeriksaan medis sebelum dia masuk penjara dan pasangan itu diberi “perawatan medis yang diperlukan”, saat ditahan .

Baik sang putri maupun putrinya tidak secara resmi didakwa melakukan kejahatan, diberi akses ke pengacara atau menerima tanggal persidangan. Kedutaan Arab Saudi di Washington DC tidak segera menanggapi ketika dihubungi untuk dimintai komentar .

 Menurut hukum Arab Saudi, Putri Basmah dan Souhoud Al Sharif seharusnya sudah keluar dari penjara, karena tidak ada persidangan yang dijadwalkan dalam jangka waktu penahanan maksimum 180 hari,” kata Estrament kepada Guardian. aturan hukum berlaku, mereka harus mengikuti hukum mereka sendiri. Apalagi kami masih bingung dengan kurangnya komunikasi antara Putri dan keluarga inti, “katanya, mengacu pada tuduhan lama dari keluarga putri bahwa dia telah ditolak panggilan telepon dari penjara .

Putri Basmah adalah salah satu dari sejumlah anggota senior keluarga kerajaan yang ditahan, termasuk Pangeran Ahmed bin Abdelaziz, dan keponakan raja Pangeran Mohammed bin Nayef yang ditangkap Maret lalu. Pasangan itu dilaporkan masih dalam tahanan rumah karena menentang putra mahkota, Mohammed bin Salman, yang dikenal sebagai MBS, yang telah mengkonsolidasikan kekuasaan dalam keluarga kerajaan Saudi di tengah penangkapan sejumlah besar aktivis politik dan ulama .

Pangeran Mohammed bin Nayef secara tak terduga dikeluarkan dari garis suksesi kerajaan pada tahun 2017, ketika putra mahkota menggantikan sepupunya sebagai pewaris takhta berikutnya .

Otoritas Arab Saudi menghadapi tekanan baru setelah pemerintahan Biden mengumumkan laporan intelijen pekan lalu, yang mengatakan putra mahkota menyetujui operasi untuk membunuh jurnalis Jamal Khashoggi di konsulat Arab Saudi di Istanbul pada 2018.  (***/. dd – Alwaght )

Pos terkait