Pentagon : Rusia dan China Secara Dahsyat Mengungguli Amerika Serikat di Bidang Senjata Strategis

  • Whatsapp
Foto : Pulse Mail

Jurnalpatrolinews – Washington : Dalam pidatonya di depan Komite Senat Angkatan Bersenjata, kepala Komando Strategis AS, Laksamana Charles Richards, mengatakan bahwa Rusia dan China secara dahsyat mendahului Amerika Serikat dalam memodernisasi kompleks nuklir mereka dan menciptakan senjata strategis baru, lapor media RIA Novosti.

Pada saat yang sama, Richards menunjukkan bahwa proses modernisasi kekuatan penangkal strategis nuklir Amerika Serikat bahkan belum dimulai pada saat Rusia hampir sepenuhnya menyelesaikan pekerjaan ke arah ini.

Bacaan Lainnya

“Rusia adalah ancaman nuklir strategis bagi Amerika Serikat. Tingkat pembaruan potensi nuklir Rusia sekarang sekitar 80%. Rusia memiliki potensi nuklir baru yang belum pernah dilihat sebelumnya yang terkait dengan kapal induk seperti Poseidon dan Petrel. Sayangnya, Amerika Serikat benar-benar nol dalam memodernisasi senjata nuklirnya, “

Secara harfiah membenarkan kata-katanya, analis Kantor Audit AS mengumumkan penurunan kesiapan tempur tentara Amerika. Dari laporan yang dibuat oleh departemen ini, dapat disimpulkan bahwa terjadinya situasi seperti itu disebabkan oleh fakta bahwa dalam 20 tahun terakhir Amerika Serikat berpartisipasi di hampir semua konflik militer. Hal ini, secara paradoks, mempengaruhi kesiapan tempur Angkatan Bersenjata AS.

Pakar militer mencatat bahwa saat ini potensi militer yang meningkat dari Federasi Rusia dan RRT tidak memungkinkan Amerika Serikat menjadi satu-satunya pemimpin dalam arena politik-militer. Washington sudah harus memperhitungkan pembatasan yang diberlakukan padanya oleh Angkatan Bersenjata Rusia, yang telah secara signifikan meningkatkan potensi pertempuran, teknis, dan profesional mereka.

(***/. dd – plsml)

Pos terkait