UEA Menjadi Negara Arab Pertama Yang Berhasil ke Luar Angkasa Saat Pesawat Ruang Angkasa Al Amal Mencapai Mars

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Abu Dhabi : Penyelidikan Harapan Uni Emirat Arab tadi malam berhasil memasuki orbit Mars setelah perjalanan yang menggigit kuku yang bisa berakhir dengan pesawat ruang angkasa itu menabrak planet itu atau hilang sama sekali.

Ilmuwan Emirat bersorak saat berita keberhasilan itu disiarkan. Penyelidikan pesawat “Harapan” – atau ‘Amal’ dalam bahasa Arab – adalah sumber kebanggaan nasional yang sangat besar bagi UEA, yang merupakan negara Arab pertama yang meluncurkan misi luar angkasa antarplanet.

Bacaan Lainnya

“Kepada orang-orang UEA, kepada negara-negara Arab dan Muslim, kami mengumumkan keberhasilan kedatangan ke orbit Mars. Puji Tuhan, ”kata Omran Sharaf, manajer proyek misi.

Saat mendekati Mars, pesawat luar angkasa itu menembakkan mesin utamanya selama hampir setengah jam dalam manuver rumit yang memperlambat penyelidikan sehingga bisa ditangkap oleh tarikan gravitasi planet.

Selama beberapa menit yang menyiksa tidak jelas apakah misi tersebut berhasil, karena penundaan waktu dalam menyampaikan sinyal.

Kemudian, ketika pengawas darat menerima konfirmasi bahwa pesawat telah memasuki orbit, mereka bangkit dan bertepuk tangan.

Tim, yang memiliki usia rata-rata hanya 27 tahun karena populasi muda UEA, akan menemukan cobaan yang luar biasa tegang – sekitar 60 persen misi Mars berakhir dengan kegagalan.

Peluncuran misi Hope pada bulan Juli hanya dimungkinkan oleh penyelarasan erat yang langka antara Bumi dan Mars.

Pesawat ruang angkasa itu kira-kira berukuran sama dengan mobil, biaya pembuatannya $ 200 juta (€ 160 juta) dan dikembangkan di Boulder, Colorado, sebelum dikirim ke landasan peluncuran di Jepang.

Tim UEA bekerja sama dengan Universitas Colorado, Universitas California, Berkeley, dan Universitas Negeri Arizona.

“Itu adalah mimpi yang tidak pernah berani kami impikan, karena kami pikir UEA tidak mungkin memiliki program luar angkasa, apalagi mengirim pesawat luar angkasa ke Mars,” Sarah Al Amiri, menteri sains tingkat lanjut Emirat, kata dalam sebuah wawancara tahun lalu. (***/.dt-indpndt)

Pos terkait