Ulama Terkemuka : Sudah Waktunya Untuk Memisahkan Agama Dari Negara di Irak

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Baghdad : Pada kesempatan perjalanan satu bulan kunjungan Paus Fransiskus ke Irak antara tanggal lima dan delapan Maret, Kardinal Louis Sacco, Patriark Gereja Katolik Khaldea di Irak dan dunia, menyerukan “pemisahan agama dari negara, dan pembangunan negara sipil, seperti yang telah dilakukan oleh Kristen Barat untuk waktu yang lama. “Dia mempresentasikan empat proposal yang akan meningkatkan dialog dan koeksistensi di antara warga Irak dari semua komponennya. 

Dan setelah dia menyebutkan kata-kata Paus Fransiskus, “Biarkan suara senjata hening dan perdamaian berlaku,” kata Kardinal Sacco, “Kunjungan ini adalah kesempatan yang sangat baik bagi orang Irak untuk kembali ke diri mereka sendiri dan patriotisme mereka, dengan semua sekte dan sekte mereka. agama, untuk mengambil tanggung jawab, membalik halaman masa lalu, dan membuka halaman baru untuk rekonsiliasi, memperkuat persaudaraan di antara mereka, dan menghormati mereka. “Keanekaragaman, perdamaian, dan membangun kembali negara mereka.” 

Bacaan Lainnya

Kardinal Sacco menulis di situs Patriarkat bahwa rakyat Irak “pada prinsipnya dan konstitusi adalah warga negara yang sepenuhnya setara dalam hak dan kewajiban. Kewarganegaraan tidak dapat dibatasi pada agama, sekte, wilayah, ras atau jumlah,” dan dia berkata, “Mungkin waktunya telah datang untuk memisahkan agama dari negara, dan membangun negara sipil, seperti yang dilakukan oleh Kristen Barat selama beberapa waktu, dan Sudan melakukannya hari ini. ” 

Kardinal Sacco menegaskan, “Negara sipil atau sekuler tidak memusuhi agama, tetapi menghormati semua agama, tetapi tidak memasukkan agama dalam politik. Saya percaya bahwa ini adalah jaminan hidup berdampingan, agama untuk Tuhan dan tanah air adalah untuk semua. . Apakah, itu melindungi hak asasi manusia yang terkandung dalam semua perjanjian internasional. ” 

Kardinal Sacco menunjukkan bahwa persaudaraan manusia yang diminta oleh Paus “tidak berarti meleburnya identitas agama menjadi satu agama, tetapi lebih merupakan ajakan bagi masing-masing untuk melestarikan agama dan keyakinannya, tetapi ia harus terbuka dan menghormati agama. agama saudaranya yang lain. ” 

Dalam seruan untuk keberagaman dan hidup berdampingan, dan mengomentari deklarasi Perdana Menteri Irak Mustafa Al-Kazemi pada tanggal enam Maret setiap tahun sebagai Hari Toleransi, Kardinal Sako mengusulkan empat proposal praktis: 

Membangun kurikulum pendidikan dengan cara yang mengkonsolidasikan persaudaraan di antara warga Irak dan memperkuat persatuan nasional mereka.

Mengorganisir acara peningkatan kesadaran bagi warga Irak tentang keragaman mereka dengan mengadakan seminar, konferensi, dan program televisi antara peradaban, budaya, dan agama untuk menunjukkan dan memperdalam kesamaan dan menghormati keanehan yang berbeda. Bahwa yang mempersatukan mereka lebih dari apa yang memisahkan mereka.

Mendirikan pusat nasional yang mencakup ruang kuliah dan perpustakaan yang mengkhususkan diri pada topik dialog antaragama, yang akan membantu membongkar fenomena militansi dan mencegah tergelincirnya kaum muda ke dalamnya.

Mengaktifkan KUHP Irak No 111 Tahun 1969 beserta pasal-pasal yang wajib melindungi benda-benda sakral, mencegah penghinaan terhadap agama dan lambangnya, serta menghukum pelanggarnya.  (***/. dd – shfq)

Pos terkait