‘Virus Corona Ditemukan di Talenan di Sebuah Pasar’ – Muncul Kasus Baru, China Tetapkan Lebih Banyak ‘Lockdown’ di Permukiman

  • Whatsapp
Seorang pembeli dan penjual yang masing-masing mengenakan masker di sebuah supermarket di Beijing, China, 16 Juni 2020.

JurnalPatroliNews – Ibu kota China, Beijing telah menetapkan lebih banyak ‘lockdown’ terhadap permukiman dan mendorong pengujian masif kepada warganya sebagai upaya untuk menahan penyebaran virus corona.

Terdapat 27 kasus baru yang dilaporkan pada Selasa (16/6) sehingga total menjadi 106 orang hanya dalam lima hari.

Bacaan Lainnya

Seorang pejabat China menggambarkan wabah baru di ibu kota dalam tingkat yang “sangat parah”.

Selama lebih dari tujuh minggu, Beijing hanya mendata kasus-kasus dari orang-orang yang datang dari luar negeri, bukan dari dalam negeri.

Klaster baru virus corona “selalu menjadi perhatian”, kata Mike Ryan, kepala program kedaruratan WHO.

“Tapi apa yang kami lakukan adalah melihat tanggapan langsung terhadap hal itu dan serangkaian tindakan komprehensif,” tambahnya.

Apa yang diketahui tentang kasus baru di Beijing?

Wabah baru virus corona telah dikaitkan dengan pasar grosir terbesar di Beijing, yaitu Xinfadi.

Laporan media setempat mengatakan virus itu ditemukan di talenan, alas potong, yang digunakan untuk salmon impor di pasar. Hal ini pula yang mendorong supermarket besar di Beijing untuk menarik ikan dari rak-rak mereka.

Manajer umum pasar telah diberhentikan, bersama dengan pejabat lokal lainnya.

Namun dalam komentarnya, Mike Ryan dari WHO bersikap hati-hati tentang penyebab wabah tersebut. Ia mengatakan bahwa dugaan dari talenan salmon itu hanyalah “hipotesis”.

Para ahli kesehatan lain telah menunjuk bukti baru bahwa kontaminasi silang sebagai sumber yang lebih masuk akal.

Kepala ahli epidemiologi dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok (CDC) mengatakan jenis virus yang ditemukan di Beijing tidak menyerupai jenis yang beredar di seluruh negara itu, dan WHO juga mendesak China untuk berbagi urutan genetik dari jenis virus tersebut.

Apa yang dilakukan untuk memerangi wabah baru itu?

Pasar tutup pada Sabtu pagi dan pembatasan diberlakukan pada lingkungan terdekat.

Pada hari Senin, Beijing telah mendirikan hampir 200 tempat pengujian dan menghubungi sekitar 200.000 orang yang telah mengunjungi pasar sejak akhir Mei, lapor kantor berita Xinhua melaporkan.

Relawan di pos pemeriksaan keamanan menguji suhu warga.

Penguncian juga telah diperluas ke 21 kompleks perumahan yang dekat dengan pasar.

Tempat-tempat olahraga dalam ruangan dan hiburan di seluruh Beijing telah diperintahkan untuk ditutup, seperti halnya banyak sekolah.

Kekhawatiran atas wabah kedua datang ketika Beijing berusaha untuk kembali ke kehidupan normal. China melaporkan kasus virus korona pertama tahun lalu, tetapi kasus dan infeksi baru telah menurun secara drastis ketika titik api telah berkembang di tempat lain di dunia. (BBC Indonesia)

Pos terkait