Wamenhan AS : Konflik dengan China Tidak Bisa Dihindari

  • Whatsapp
Foto : Departemen Pertahanan AS

Jurnalpatrolinews – Washington : Dalam pidato virtual di Aspen Security Forum, Hicks berbicara tentang persaingan Departemen Pertahanan dengan China dan apa yang dilakukan departemen tersebut untuk memenuhi tantangan tersebut, terutama mengenai inovasi dan modernisasi.

“Beijing memiliki kemampuan ekonomi, militer, dan teknologi untuk menantang sistem internasional dan kepentingan Amerika di dalamnya. Ini terjadi di sepanjang kontinum konflik – mulai dari tata negara rutin, melalui penggunaan kekuatan tajam atau taktik zona abu-abu, hingga potensi untuk operasi tempur yang berkelanjutan dan perusahaan nuklir yang diperluas dan mampu, “kata Hicks.

Bacaan Lainnya

Sebagai contoh, Beijing terus memanfaatkan milisi maritimnya untuk menekan klaim yang melanggar hukum di Laut China Selatan, katanya.

Kemampuan militer China berkembang pesat di sejumlah bidang, katanya. Beijing terus membuat kemajuan – memperkuat kemampuannya untuk melakukan operasi bersama – dan menerapkan sistem konvensional yang semakin canggih, seperti rudal presisi jarak jauh dan sistem pertahanan udara terintegrasi.

China juga meningkatkan kemampuan ruang angkasa dan dunia maya, kata Hicks, menambahkan bahwa China menghadirkan ancaman spionase dunia maya yang produktif dan efektif serta memiliki kemampuan serangan siber yang substansial.

Terlepas dari kekhawatiran yang berkembang ini, Hicks mengatakan saluran komunikasi dan diplomasi terbuka dengan China adalah penting.

“Kami mengantisipasi militer AS akan sering menjadi pemain pendukung alat diplomatik, ekonomi dan lainnya,” katanya.

Inti dari nilai DOD dalam mencegah perilaku buruk dari Beijing adalah menunjukkan peran dan kemampuan untuk secara kredibel mencegah agresi China, katanya. “Ini akan menempatkan kita dalam posisi terbaik untuk menghindari konflik.”

Hicks mengatakan sekutu dan mitra penting dalam mencegah agresi Tiongkok.

Selain itu, anggaran dan investasi penelitian departemen akan fokus pada ancaman dan termasuk modernisasi nuklir, keamanan siber, kebakaran jarak jauh, otonomi, kecerdasan buatan, pembuatan kapal dan mikroelektronika, katanya.

Memberi insentif pada inovasi, memotong birokrasi dan bekerja sama dengan sektor swasta dan badan pemerintah lainnya juga penting, katanya. “Ini berarti dapat berbagi praktik terbaik dan temuan utama yang berfokus pada tantangan keamanan nasional yang paling penting.”

Kerja sama dengan Kongres juga penting untuk memastikan departemen menerima dukungan yang diperlukan untuk mencegah agresi China, katanya.

“Tidak diragukan lagi, China menghadirkan tantangan yang nyata dan abadi,” tegasnya.  (***/. dd)

Pos terkait