Yordania Menegaskan Hak Asuh Al-Aqsa Karena Takut Akan Pengambilalihan Oleh Saudi

  • Whatsapp
Warga Palestina berkumpul untuk melaksanakan sholat Jumat di kompleks Masjid Al-Aqsa di Kota Tua Yerusalem Timur pada 6 November 2020 [Foto : Anadolu Agency]

Jurnalpatrolinews – Amman : Kerajaan Yordania Hashemite telah menegaskan perwaliannya atas Masjid Al-Aqsa menyusul kekhawatiran bahwa nasib situs suci Islam Yerusalem dapat diperebutkan dalam setiap normalisasi masa depan antara Israel dan Arab Saudi. Kekhawatiran sangat kuat selama minggu-minggu yang tersisa dari pemerintahan Presiden AS Donald Trump ini.

Kementerian Luar Negeri di Amman merilis pernyataan pada Rabu malam yang menentang apa yang disebutnya “upaya untuk mengubah status quo historis dan hukum” dari Suaka Mulia Al-Aqsa. Peringatan itu dikeluarkan tanpa katalisator yang jelas, tetapi itu datang setelah pertemuan antara Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan Mohammad Bin Salman. Putra Mahkota Saudi membantah bahwa pertemuan itu terjadi, meskipun diberitakan oleh media Israel dan AS.

Bacaan Lainnya

Orang-orang Yordania dikatakan khawatir dengan apa yang mereka lihat sebagai terburu-buru untuk meresmikan hubungan antara Riyadh dan Tel-Aviv. Mereka takut bahwa hak asuh Al-Aqsa dapat ditawarkan kepada Saudi untuk mempermanis kesepakatan antara negara pendudukan dan monarki absolut di perbatasan selatan Yordania.

“Kerajaan akan melanjutkan upayanya untuk melindungi dan merawat masjid, dan menjaga hak-hak semua Muslim untuk itu sesuai dengan hak asuh Hashemite atas situs-situs suci Muslim dan Kristen Yerusalem,” kata kementerian itu.

Sebuah laporan di Guardian mengatakan bahwa pernyataan Amman menyusul panggilan antara Presiden terpilih AS Joe Biden dan Raja Yordania Abdullah. Ini menunjukkan bahwa pernyataan hari Rabu itu terkoordinasi antara kedua pria itu.

Status quo di Kota Suci adalah bahwa perwalian Masjid Al-Aqsa, serta Masjid Kubah Batu dan situs Islam dan Kristen lainnya, berada di tangan Yordania, meskipun Israel telah menduduki Yerusalem. Perubahan itu cenderung memicu reaksi keras.

Trump dan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, yang berada di pesawat bersama Netanyahu untuk pertemuan dengan Bin Salman di utara Arab Saudi awal pekan ini, dikatakan tergoda untuk mengubah status quo dengan menawarkan situs-situs Muslim ke Arab Saudi sebagai inti dari kesepakatan normalisasi.

Arab Saudi adalah “hadiah besar” untuk Netanyahu, menurut Jawad Anani, yang komentarnya dilaporkan oleh Guardian. Namun, mantan asisten senior kerajaan dan menteri luar negeri Yordania, tidak berpikir bahwa Riyadh akan setajam Trump dan Netanyahu untuk menormalkan hubungan di bawah pemerintahan saat ini di Washington.

“Saya tidak berpikir Saudi akan terburu-buru memberi Netanyahu, atau bahkan Trump sekarang, lebih banyak pujian,” jelas Anani, “karena mereka harus berurusan dengan empat tahun pemerintahan Amerika yang berpotensi tidak terlalu ramah [ jika mereka melakukannya]. “

Pos terkait