Wabup Buleleng Serahkan Bantuan Paket Media Edukasi Siswa SD

JurnalPatroliNews – Buleleng – Wakil Bupati Buleleng dr. I Nyoman Sutjidra, Sp.OG selaku Ketua PMI Buleleng menghadiri sekaligus menyerahkan bantuan secara simbolis 100 media edukasi kepada siswa di SD Negeri 1 Banjar Jawa, Kecamatan Buleleng – Singaraja, pada hari Rabu (26/01).

Bantuan ini merupakan kerjasama dari organisasi pemerintah Korea International Cooperation Agency (KOICA) dengan PMI Pusat. Bali menjadi pilihan PMI Pusat bersama empat provinsi lainnya, yaitu Sumatera Barat, DI Yogyakarta, Kalimantan Timur, dan Sulawesi Selatan. Kemudian, Kabupaten Buleleng dan Kota Denpasar dipilih untuk wilayah Bali.

Bacaan Lainnya

Dari keterangan yang dihimpun Jurnalpatrolinews pada hari Kamis pagi (27/01), Wabup Sutjidra menjelaskan, penyerahan bantuan media edukasi ini berkaitan dengan pencegahan penyebaran Covid-19, penanggulangan bencana dan pertolongan pertama pada kecelakaan. “Namun, yang dititikberatkan adalah mengenai pencegahan penyebaran Covid-19,” imbuhnya.

Selain itu, penyerahan bantuan ini akan dilanjutkan dengan pelatihan yang akan diselenggarakan pada Sabtu, 29 Januari 2022 secara daring. Siswa diharapkan bisa menjadi agen untuk keluarga dan lingkungannya agar betul-betul melakukan pencegahan penyebaran COVID-19.

“Dengan pelatihan yang diberikan, anak-anak diharapkan memahami pencegahan COVID-19, dan penanggulangan bencana pertolongan pertama pada kecelakaan,” ujarnya.

Pertolongan pertama, lanjut wabup, tidak kalah penting karena kerap ada anak-anak kecelakaan seperti di jalan dan mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan dan kemana harus dibawa.

Disampaikan, dengan dipilihnya SD Negeri 1 Banjar Jawa yang terletak di kota, siswa diharapkan bisa menggetok tularkan kepada teman-temannya di sekolah maupun di sekolah lainnya.

Itulah lanjut dia, kenapa dikatakan sebagai agen. Informasi dari satu agen atau siswa ini bisa menyebar ke anak-anak lainnya di dalam sekolahnya maupun di sekolah lain. “Itu nanti kita pantau semuanya. Kita berharap juga mereka akan jadi relawan baik itu penanggulangan COVID-19, bencana, dan pertolongan pertama,” ucap Sutjidra.

Sutjidra mengungkapkan kegiatan ini masih sebagai pilot project. Kegiatan yang digelar oleh Korea International Cooperation Agency (KOICA) bekerja sama dengan PMI Pusat bertajuk KOICA for Kids.

Ada lima provinsi yang dijadikan pilot project yaitu Bali, Sumatra Barat, Kalimantan Timur, Sulawesi Selatan dan DI Yogyakarta. “Untuk Bali sendiri, dua daerah mendapat jatah masing-masing 100 media edukasi dan pelatihan secara daring yaitu Kabupaten Buleleng dan Kota Denpasar,” ungkap Sutjidra.

Untuk kerja sama lokal di Buleleng, wakil bupati asal Desa Bontihing, Kecamatan Kubutambahan ini menyebutkan terus dijalin dengan berbagai pihak. Termasuk dengan relawan dan pihak-pihak swasta. Seperti dari anggota Persatuan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI). Ada juga dari BUMD yang mendukung kegiatan PMI Kabupaten Buleleng. “Kalau kami tidak didukung tentu PMI tidak bisa bergerak. Ada dari penggalangan dana melalui Bulan Dana PMI juga,” sebut Sutjidra.

Sementara itu, Kepala Sekolah SD Negeri 1 Banjar Jawa Luh Suarniti menyampaikan rasa terima kasihnya akan terselenggaranya kegiatan tersebut.

Menurutnya, kegiatan tersebut sangat positif. Apalagi KOICA bersama dengan PMI memberikan pembelajaran mengenai pencegahan penyebaran COVID-19, penanggulangan bencana dan pertolongan pertama pada anak-anak sekolah dasar. Sehingga, anak-anak bisa mengimplementasikannya dalam kehidupan sehari-hari.

“Kami diberikan kuota 100 paket. Mudah-mudahan ke depan bisa diberikan lagi ataupun dengan kegiatan lainnya,” tutup dia.

Pos terkait