India Melaporkan 400 Ribu Kasus Harian Baru Yang Memecahkan Rekor

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – New Delhi : India mencetak rekor global harian lain dari kasus baru pada Sabtu, dengan lebih dari 400.000 kasus baru dan 3.500 kematian, menurut jumlah resmi yang dicurigai para ahli kurang dari jumlah tersebut.

Negara ini melaporkan rekor tertinggi 401.993 kasus baru COVID-19 pada hari Sabtu. Tidak ada negara lain yang melanggar 400.000 kasus harian.

Bacaan Lainnya

Dengan kekurangan oksigen di fasilitas medis, pasien terengah-engah, dan keluarga mereka – diliputi oleh kesedihan dan ketidakberdayaan – berlari dengan panik untuk mendapatkan oksigen sendiri. 

Pada hari Sabtu, 12 orang, termasuk seorang dokter, dilaporkan meninggal di sebuah rumah sakit di ibu kota India setelah fasilitas tersebut kehabisan oksigen medis. Dan di India barat, 18 pasien meninggal dan 31 lainnya diselamatkan dalam kebakaran di bangsal rumah sakit COVID-19.

Lonjakan itu “akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik,” menurut seorang pakar kesehatan masyarakat.

India juga melaporkan lebih dari 3.500 kematian pada hari Sabtu – hari keempat berturut-turut bahwa jumlah kematian telah melampaui 3.000. Angka-angka itu kemungkinan besar merupakan undercount.

Para ahli yang diwawancarai oleh Reuters menyatakan jumlah kematian bahkan bisa antara lima hingga 10 kali lebih tinggi dari yang dilaporkan. Perdana Menteri India Narendra Modi belum menanggapi tuduhan tersebut.

“Ini akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik,” kata Ashish Jha, seorang dokter dan Dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Brown, tentang wabah India di Twitter pada hari Sabtu.

Varian virus korona yang menyebar dengan cepat mungkin adalah penyebab terbesar lonjakan baru India yang mengerikan. Tetapi sejumlah faktor lain juga berkontribusi pada penyebaran mereka: pertemuan sosial besar-besaran, peluncuran vaksin yang lambat, dan sistem perawatan kesehatan yang sangat tidak siap untuk masuknya pasien.

AS, yang awal pekan ini berjanji untuk membantu India memproduksi lebih banyak vaksin, memberlakukan pembatasan perjalanan baru di negara itu karena lonjakan virus corona. Pergerakan hari Jumat untuk sementara melarang sebagian besar warga negara non-AS memasuki Amerika Serikat.  (***/. dd – irnprs)

Pos terkait