Bakal Jadi Penghubung Dua Pulau, Ini Sederet Fakta Jembatan Terpanjang RI yang Dieksekusi Jokowi

  • Whatsapp
Ilustrasi,Jembatan (Dok.goodnews)

JurnalPatroliNews – Jakarta,– Rencana pembangunan jembatan terpanjang Indonesia, yang menghubungkan Pulau Batam – Bintan di Kepulauan Riau sepanjang 7 kilometer ini akan segera terealisasi dalam beberapa tahun ke depan. Jembatan berkonsep tol yang sudah menjadi wacana dari tahun 2005 ini ditargetkan tuntas sebelum 2024 pada masa pemerintahan Presiden Jokowi.

Pembangunan jembatan ini akan terdiri atas dua segmen yaitu, Pulau Batam – Pulau Tanjung Sauh sepanjang 2,124 kilometer dengan vertical cleareance 20 meter, dan segmen Tanjung Sauh – Pulau Buau – Pulau Bintan 5,561 kilometer dengan vertical clearance 40 meter.

Bacaan Lainnya

Menteri PPN/Kepala Bappenas, Suharso Monoarfa menyarankan untuk memisahkan proses pembangunan kedua segmen jembatan itu. Hal ini agar proses pekerjaan lebih terbuka dan cepat selesai.

“Kalau saya ingin bagaimana proyek ini dapat cepat dikerjakan. Minimal tepat waktu,” kata Suharso dalam keterangan resmi

Mekanisme pembiayaan menggunakan skema Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU) dalam hal penyediaan infrastruktur. Skema ini digunakan mengingat adanya keterbatasan APBN dalam pembiayaan pembangunan infrastruktur yang menyebabkan adanya selisih pendanaan (funding gap) yang harus dipenuhi.

“Tugas kita dari pemerintah mulai dari perencanaan dan pembiayaan melalui APBN sudah di siapkan, sekarang tinggal penyelesaian proses KPBU dengan pihak investor,” kata Suharso.

Menurut Gubernur Kepulauan Riau, Ansar Ahmad mengatakan pembangunan jembatan Batam – Bintan diperkirakan menelan anggaran sebesar Rp 13,12 triliun, yang sebagian bersumber dari APBN. Jembatan ini akan mengembangkan wilayah yang menjadi jalur pembangunan pulau Tanjung Sauh.

“Keberadaan jembatan Batam – Bintan ini penting, tidak hanya menjadi salah satu ikon nasional, tetapi juga akan memacu pertumbuhan ekonomi di Batam – Bintan juga Kepulauan Riau keseluruhan,” jelasnya.

Ansar mengaku jembatan ini juga sudah ditunggu-tunggu oleh masyarakat, dan mampu menjadi mesin baru untuk mendorong perekonomian Kepulauan Riau.

Mantan Anggota DPR RI Komisi V ini juga mengklaim jumlah kunjungan wisatawan mancanegera di Kepulauan Riau sebelum pandemi menduduki ranking kedua terbanyak secara nasional setelah Bali. Daerah penyumbang antara lain Batam dan Bintan.

Direktur Pembangunan Jembatan Ditjen Bina Marga Kementerian PUPR, Yudha Handita Pandiriawan mengatakan progres saat ini masih dalam tahap finalisasi pembahasan KPBU dan diharapkan segera mulai konstruksi, calon jembatan terpanjang di Indonesia ini.

“Bapak Menteri PUPR dan Presiden berharap 2024 tidak ada pembangunan fisik. Itu menjadi concern kami, maka targetnya sebelum 2024 jembatan ini sudah selesai,” katanya, dalam keterangan resmi.

Yudha menjelaskan desain awal pembangunan jembatan ini sudah dibuat oleh Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau pada 2005 dan diperbarui tahun 2010. Namun karena kedepan berbentuk jembatan tol atau kendaraan yang lewat akan dikenakan tarif, sehingga terdapat perubahan desain agar menyesuaikan standar tol. Di mana lebar jembatan yang sebelumnya 28 meter disesuaikan menjadi 33 meter.

Pemerintah Indonesia dan Singapura berkomitmen untuk melanjutkan penguatan kerjasama ekonomi bilateral antar kedua negara. Komitmen ini kembali ditegaskan dalam pertemuan antar petinggi kedua negara yang digelar secara virtual pada Jum’at (12/03). Salah satunya soal pembahasan proyek Jembatan Batam-Bintang (Babin).

Pertemuan tersebut, dihadiri oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Deputi Perdana Menteri Singapura Heng Swee Keat, Duta Besar Singapura untuk Indonesia Anil Kumar Nayar dan Duta Besar Indonesia untuk Singapura Suryopratomo.

Dalam pertemuan tersebut, Menko Airlangga mengapresiasi komitmen investasi Singapura ke Indonesia. Pada tahun lalu, investasi Singapura mencapai USD 9,8 Miliar, meningkat 34 persen jika dibandingkan besaran investasi Singapura pada tahun 2019.

Jembatan infrastruktur akan dimulai dengan pembangunan jembatan Batam – Bintan atau jembatan Babin sepanjang 6,4 km pada Tahun 2022. Jembatan ini akan menjadi salah satu jembatan terpanjang di Indonesia.

“Nantinya, jembatan Batam – Bintan ini akan memiliki row jalan 100 meter dan dibagi dalam tiga trase, yaitu trase Pulau Batam, trase Pulau Tanjungsauh dan trase Pulau Bintan.

Keberadaan jembatan ini akan memudahkan pelaku usaha di Bintan untuk mengirimkan produk pertaniannya ke Batam untuk selanjutnya di ekspor ke Singapura atau ke negara lain. Pembangunan jembatan Batam – Bintan ini diharapkan akan meningkatkan konektivitas dari Bintan dan Batam ke Singapura dan sebaliknya.

Pertemuan itu sempat membahas ‘tiga jembatan” yang diharapkan dapat mempererat hubungan bilateral antara Indonesia dan Singapura sekaligus memperkokoh eksistensi kedua negara di kawasan ASEAN dan Internasional. Ketiga jembatan dimaksud adalah jembatan digital, jembatan infrastruktur dan jembatan travel bubble.

(*/lk)

Pos terkait