Covid-19 : Jari Wanita 86 Tahun Menjadi Hitam, Diamputasi Oleh Dokter Di Italia

  • Whatsapp
Foto : News18

Jurnalpatrolinews – Roma : Gambar-gambar mengganggu yang dibagikan di European Journal of Vascular and Endovascular Surgery menunjukkan gambar jari seorang wanita berusia 86 tahun yang berubah menjadi hitam, setelah dia didiagnosis dengan Covid-19. Jari-jarinya akhirnya harus dipotong. 

Jari-jari mati neurotik disebut sebagai ‘manifestasi parah’ dari virus corona dan telah ditemukan pada beberapa pasien yang telah menyebabkan kerusakan parah pada pembuluh darah dan bahkan pembekuan darah. 

Bacaan Lainnya

Wanita itu dilaporkan memiliki ‘ gangren kering pada jari kedua, keempat dan kelima di tangan kanan’ tetapi tidak memiliki gejala Covid-19, kata jurnal itu. 

Para ilmuwan percaya bahwa wanita itu mungkin  menderita sindrom koroner akut pada Maret karena  aliran darah ke jantung tiba-tiba berkurang dan gumpalan darah memotong suplai ke jari-jarinya. 

Sistem kekebalan tubuh dapat mengalami overdrive dalam ‘badai sitokin’ ketika jaringan sehat dapat rusak, dan jika pembuluh darah rusak, ada kemungkinan pembuluh darah bocor, sehingga tekanan darah dapat turun dan pasien dapat meningkatkan pembentukan gumpalan.

Ketika dokter menemukan kekurangan aliran darah di jantungnya, wanita itu diberi resep obat pengencer darah. Dia kemudian dinyatakan positif Covid-19 dan setelah sebulan, ketika dia melaporkan tidak ada gejala virus,  wanita itu mengembangkan gangren kering yang mengakibatkan jari-jarinya mengubahnya menjadi hitam.

Covid adalah penyakit multi-sistem dan salah satu ciri yang membedakannya dari penyakit virus lainnya adalah keadaan yang lebih hiperkoagulasi, di mana pembekuan darah lebih dari yang diperlukan, kata  Grahan Cooke, Profesor di National Institute for Health Research. 

Dokter mengklaim bahwa mereka telah memperhatikan sejumlah besar pasien dengan Covid-19 mengalami masalah pembekuan darah. Profesor Roopen Arya, dari King’s College London, memperkirakan bahwa 30% pasien Covid-19 mengalami pembekuan darah pada Mei. T hrombosis adalah masalah utama selama infeksi COVID-19, tambahnya.   (***/.dt-news18)

Pos terkait