Penasihat Raja Bahrain Mengecam Qatar Karena Memprovokasi Ketegangan

  • Whatsapp
Shaikh Khalid bin Ahmed bin Muhammad Al Khalifa (Foto : News of Bahrain)

Jurnalpatrolinews – Manamah : Dalam pernyataan yang tegas, Shaikh Khalid bin Ahmed bin Muhammad Al Khalifa kemarin mengecam Qatar karena memprovokasi ketegangan di kawasan itu, membahayakan aksi Teluk bersama.

Shaikh Khalid, Penasihat Yang Mulia Raja untuk Urusan Diplomatik, mengatakan tindakan Qatar menyebabkan rusaknya hubungan persaudaraan historis antar negara.

Bacaan Lainnya

“Dewan Kerjasama telah membuat banyak langkah penting untuk aksi Teluk bersama, tetapi menghadapi banyak tantangan dan rintangan” dari Qatar, kata Shaikh Khalid.

Pernyataan itu juga menyusul Menteri Luar Negeri Bahrain Abdullatif bin Rashid Al Zayani yang menuduh Qatar tidak mematuhi Deklarasi Al-Ula yang ditandatangani oleh Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain dan Mesir setuju untuk meringankan boikot yang diberlakukan di Doha sejak 2017. “Qatar mengabaikan ketentuan yang tertuang dalam Deklarasi Al-Ula menghalangi dimulainya fase baru stabilitas kawasan, ”kata Al Zayani belum lama ini. Syaikh Khalid menunjukkan bahwa agresi Qatar memiliki sejarah yang panjang.

Pada tahun 1996, Shaikh Khalid mengatakan, Qatar menyerang Fasht al-Dibal dengan pelanggaran mencolok atas perjanjian militer Teluk bersama, yang mengharuskan Arab Saudi bergerak cepat untuk mengatasi situasi tersebut.

Dia lebih lanjut menunjukkan bahwa pada tahun 1990, ketika Kuwait berada di bawah pendudukan Irak yang brutal, Qatar menghalangi KTT Teluk di Doha dengan klaim tidak memiliki dasar hukum untuk tanah dan laut milik Bahrain, membuang-buang waktu untuk tujuan paling penting yaitu membebaskan Kuwait. “Pada tahun 1991, Qatar pergi ke Pengadilan Internasional menuntut 30% dari tanah dan perairan Bahrain, sebuah kasus yang hilang Qatar setelah pengadilan menemukan bahwa Qatar menggunakan 83 dokumen palsu untuk mendukung klaimnya.”

“Pada tahun 1992, yang jelas melanggar perjanjian perbatasan tahun 1965 antara Arab Saudi dan Qatar, Qatar melancarkan serangan ke wilayah Al-Khufus Saudi yang menewaskan seorang perwira Saudi dan dua tentara Qatar.

Kebijaksanaan Saudi adalah alasan untuk menahan situasi. “

Shaikh Khalid menambahkan, “Setelah itu, Qatar terus mencampuri urusan internal semua negara GCC dan bersekongkol melawan mereka selain menandatangani perjanjian militer dengan negara-negara di luar kerangka Dewan Kerja Sama.”

“Dan di sinilah kita hari ini, menyaksikan penderitaan berkelanjutan dari para pelaut Bahrain di Teluk Arab.”

Shaikh Khalid juga menuduh Qatar menargetkan para nelayan Bahrain “tanpa memperhatikan hubungan persaudaraan dan prinsip-prinsip bertetangga yang baik.”

“Sementara Bahrain mengizinkan pelaut Qatar untuk menangkap ikan di perairannya dan menjualnya di pelabuhannya, Qatar menargetkan para nelayan Bahrain dan bahkan membunuh mereka dan menyita properti mereka.”

Semua tantangan ini datang dari Qatar, kata Shaikh Khalid.

“Ya, semuanya dari Qatar.”

“Jika Qatar ingin mempertahankan dan mengembangkan pawai GCC, maka ia harus mematuhi perjanjian yang dimilikinya dengan saudara-saudaranya dan berhenti mengulangi pelanggarannya sebelum menuntut perjanjian baru,” tegas Shaikh Khalid.  (***/.dt-nobahrn)

Pos terkait