Edhy Prabowo Ditangkap KPK, Rocky Gerung: Gerindra Akan Balas Dendam

  • Whatsapp
Rocky Gerung./net

JurnalPatroliNews – Pengamat politik Rocky Gerung menduga akan ada pembalasan yang dilakukan Partai Gerindra. Pasalnya, salah satu kadernya, Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhy Prabowo ditangkap KPK dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT).

Melalui kanal YouTube Rocky Gerung Official, Rocky menjelaskan Edhy Prabowo merupakan tangan kanan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto di kabinet kerja.

Bacaan Lainnya

Penangkapan Edhy membuat sang tangan kanan Prabowo itu kini diborgol. Tentu hal itu akan memicu adanya serangan balik dari kubu Prabowo.

“Mungkin nanti akan ada revenge (pembalasan) dari Gerindra terhadap dugaan partai lain yang melakukan itu (Edhy ditangkap KPK),” kata Rocky seperti dikutip Suara.com, Rabu (25/11/2020).

Rocky Gerung memprediksi akan ada penangkapan menteri-menteri lainnya setelah penangkapan Edhy.

Ia meyakini Partai Gerindra dibawah naungan Prabowo tak akan tinggal diam ketika salah satu kadernya diciduk KPK.

“Mungkin nanti diimbangi dengan adanya penangkapan dari menteri partai lain karena enggak mungkin Gerindra diam-diam saja dengan kasus ini,” ungkap Rocky.

Rocky menduga proses ‘amputasi’ yang lebih besar lagi dalam struktur kabinet kerja Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan terjadi dalam kurun waktu dua bulan ke depan.

Partai Gerindra memiliki potensi untuk memgendalikan kabinet kerja. Sebab, mereka memiliki suara yang banyak.

Ia memprediksi NasDem yang akan mengikuti jejak Edhy tersingkir dari jajaran kabinet kerja Jokowi.

“Mungkin di belakang ada kalkulasi, Nasdem jelas secara bahasa tubuh sudah beroposisi dengan kekuasaan. Mungkin juga akan menempuh jalan yang sama,” tutur Rocky.

Tim Satgas KPK dikabarkan menangkap Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo dan beberapa orang dalam operasi tangkap tangan atau (OTT), pada Rabu dini hari.

Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron menyebut penangkapan tersebut diduga terkait dengan ekspor benur yang tengah aktif dilakukan oleh Kementerian KKP.

“Benar, KPK tangkap, berkait ekspor benur,” kata Nurul dikonfirmasi, Rabu pagi.

Tim antirasuah menangkap Edhy bersama rombongannya itu, di Bandara Soekarno Hatta. Ada pula sejumlah pihak yang belum diketahui turut ditangkap oleh tim KPK.

“Tadi pagi jam 1.23 WIB di Soetta (Soekarno-Hatta). Ada beberapa dari KKP dan keluarga yang bersangkutan,” ucap Ghufron.

(suara.com)

Pos terkait