Fenomena Sekolah dari Rumah Jadi Momen Tingkatkan Peran Keluarga dalam Pendidikan Anak

  • Whatsapp
Ilustrasi

JurnalPatroliNews – Jakarta, Fenomena School From Home alias sekolah dari rumah dengan berbagai perangkat laptop maupun ponsel pintar jadi budaya baru dalam pendidikan di Indonesia. Tak ayal para orang tua pun ikut sibuk menyiapkan dan mendampingi proses belajar online ini. Di satu sisi School From Home jadi momen yang baik untuk mengembalikan peran keluarga sebagai pendidikan utama bagi anak.

Dari keluarga terbangun pendidikan anak yang terbaik. Peran orangtua menentukan tumbuh kembang anak.

Bacaan Lainnya

Demikian poin utama yang disampaikan dalam webinar bertajuk “Pendidikan dan Keluarga” yang dihadiri kakak-beradik keluarga pendidik. Para pembicara yakni komisaris Lembaga Pendidikan Duta Bangsa, Rachmini Rachman Uno atau yang dikenal Mien Uno; pakar pendidikan yang juga Ketua Harian Komisi Nasional Unesco Arief Rachman; dan Irid R Agoes, majelis pendidikan Dewan Pendidikan Tinggi Kemdikbud.

Mien Uno menekankan pola pendidikan yang bukan sekadar transfer ilmu. Pendidikan dari lingkungan keluarga bertujuan untuk mengembangkan potensi diri anak.

“Mendidik adalah melibatkan diri kita secara emosional untuk memberdayakan seseorang untuk menjadi lebih baik,” katanya dalam diskusi.

Pendidikan terhadap anak menurut Mien Uno harus sejalan dengan potensi pengembangan diri anak. Menurut Ibunda Sandiaga S Uno punya potensi dan bakat berbeda.

“Jadi kita mengontrol anak dari kecil, bakat diasah sesuai keandalan dan anugerah Allah. Jadi nggak boleh membandingkan satu dengan yang lain apalagi anak tetangga,” ujarnya.

Selain itu, Mien Uno juga menyebut pentingnya anak mendapat teladan untuk bersosialisasi di luar lingkungkungan keluarga. Dari kedua orangtuanya R Abdullah Rachman dan Siti Koersilah yang berprofesi sebagai guru, Mien Uno diajarkan untuk tidak membedakan latar belakang seseorang.

“Saya melihat bagaimana orangtua kami menghargai satu sama lain. Buktinya waktu makan siang itu itu kami dikumpulkan dalam satu meja, meja nggak besar dan semua berdempet-dempetan. Makan misalnya kalau sop tinggal airnya, tapi makan dengan lahap kemudian ada semur tinggal kuahnya. Tidak hanya itu saja, tapi ada tukang dagang, misalnya tukang telor, tukang patri, tukang arang tukang sol sepatu semua dikumpulkan dan kita belajar di situ harus menghargai satu sama lain, tidak ada perbedaan kita sama-sama. Saya melihat itu menjadi bagian dari apa yang saya lakukan sekarang (yakni) ketauladanan bahasa sekarang role model,” kata dia.

Teladan orangtua juga dikenang adik bungsu Mien Uno, Irid Agoes. Irid Agoes bercerita semasa kecil sempat bertanya-tanya alasan orangtuanya harus membantu tetangga.

“Saya ingat sekali ayah dan ibu menyuruh kami yang kecil-kecil membantu tetangga kalau mau ada pesta. Kadang saya kesal kenapa sih dibantu, tapi ternyata itulah pendidikan. Jadi sifat membantu hanya bisa diberikan dengan praktik.”

Sementara itu, Arief Rachman menyebut salah kaprah soal pendidikan yang hanya terpaku pada hasil akhir yakni nilai sekolah. Padahal pendidikan menurutnya merupakan proses anak berkembang dengan suasana menyenangkan.

“Dalam pendidikan di keluarga dan sekolah yang paling penting adalah suasana harus menyenangkan. Kalau suasana menyenangkan akan tumbuh kekuatan agama, akan tumbuh kekuatan akal, akan tumbuh kekuatan rasa dan akan tumbuh kekuatan bermasyarakat sosial dan Insyaallah terjamin kesehatannya,” tutur dia.

(bs)

Pos terkait