Haftar Mengumumkan Pengaktifan Kembali Rudal Balistik Taktis Scud B

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Tripoli : Menurut beberapa sumber lokal, pasukan Haftar telah mengaktifkan kembali rudal balistik Soviet Scud B, kata kantor berita Italia Analisi Difese.

Kabar tersebut belum dapat dikonfirmasi dan bisa menjadi bagian dari logika propaganda yang bertujuan untuk memperbaharui pamor dan kekuatan Field Marshal Khalifa Haftar, komandan Tentara Nasional Libya (LNA), terutama dalam fase kesulitan politik di Cyrenaica menyusul protes rakyat  yang menyebabkan pengunduran diri Perdana Menteri Abdullah Thani.

Bacaan Lainnya

Bahkan dengan premis ini, berita bahwa LNA telah menggunakan rudal balistik R-17 (Scud B) buatan Soviet yang dulunya milik tentara Gaddafi patut mendapat perhatian.

Berita itu diumumkan oleh juru bicara LNA, Kolonel Ahmed al Mismari, dikutip oleh pers Rusia dan diambil di Italia oleh agensi lokal Nova Agency.

“Insinyur LNA berhasil mengoperasikan beberapa rudal R-17 yang dikirim ke Libya selama Uni Soviet,” kata Misnari, menurut kantor berita Rusia Ria Novosti.

Moskow telah mengirimkan sekitar 200 rudal R-17 ke Libya, setengahnya saat ini “di gudang di timur negara itu” sementara yang lain telah digunakan atau dihancurkan.

Selama konflik 2011, pasukan Gaddafi mengerahkan setidaknya setengah lusin SS-1C Scud B melawan pemberontak, kebanyakan dari Sirte. Penembakan salah satu rudal ini oleh kapal AS di Teluk Sirte belum pernah dikonfirmasi.

Rudal bahan bakar cair memiliki jangkauan 300 kilometer, hulu ledak peledak 985 pon dan akurasi yang tidak akurat dengan margin kesalahan hingga 900 meter.

Pemulihan Scud B oleh LNA mungkin memiliki nilai militer yang terbatas tetapi dapat mengekspresikan penghalang yang signifikan di bagian depan yang bergerak dari Sirte ke pangkalan udara al-Jufra di mana pasukan LNA dan kontraktor Rusia dari perusahaan Wagner akan melakukannya, dapat dengan rudal ini menghantam pelabuhan dan bandara Misrat  yang dikendalikan oleh pasukan militer Turki yang pada saat itu tampaknya tidak memiliki pertahanan udara di Libya dengan kapasitas untuk menangkal rudal balistik.

Mempertimbangkan kondisi pemeliharaan dan konservasi yang buruk dari persenjataan Libya, adalah mungkin untuk berhipotesis bahwa pemulihan efisiensi senjata ini ditentukan oleh intervensi teknisi khusus Rusia [mungkin dipekerjakan oleh Wagner] yang dalam beberapa bulan terakhir akan memulihkan P- rudal anti-kapal.

15 dan SA-3 dan anti-pesawat Buk tetapi juga banyak tank, kendaraan lapis baja dan sistem artileri yang semuanya diperoleh Libya selama rezim Muammar Gaddafi.

Pos terkait