Houthi Yaman Bersumpah Untuk Melawan Rencana Israel Saat Netanyahu Menandatangani Kesepakatan Bersejarah Dengan UEA, Bahrain

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Sana’a : Gerakan Ansar Allah (juga dikenal sebagai Houthi) terus menggempur Arab Saudi dengan drone dan rudal.

Pada 17 September, Angkatan Udara Yaman yang setia kepada pemerintah Houthi menyerang Bandara Internasional Abha di provinsi Asir Saudi dengan drone tempur Samad 3, yang dapat digunakan sebagai amunisi yang berkeliaran. Houthi mengklaim bahwa serangan itu menghantam bagian militer bandara yang menyebabkan kerusakan material dan korban di antara pasukan Saudi.

Bacaan Lainnya

Infrastruktur militer di kawasan bandara Abha dan selatan Arab Saudi sendiri memang rutin menjadi sasaran serangan rudal dan drone Houthi. Hanya selama sebulan terakhir, Bandara Internasional Abha menjadi sasaran setidaknya 4 serangan drone dan rudal. Ibukota Saudi Riyadh dan infrastruktur minyak di bagian tengah Kerajaan juga tidak lepas dari bahaya. Kaum Houthi mendemonstrasikan ini beberapa kali selama beberapa tahun terakhir. Serangan terbaru di Riyadh terjadi beberapa hari yang lalu.

Serangan 17 September, bersama dengan serangan reguler terhadap target lain di dalam Kerajaan, menunjukkan bahwa upaya Angkatan Udara Saudi untuk menghancurkan tumpukan rudal dan lokasi peluncuran di Yaman tidak menimbulkan dampak yang berarti.

Proksi Saudi yang memerangi Houthi di lapangan juga dalam keadaan mundur. Selama beberapa hari terakhir, mereka kehilangan lebih banyak posisi di selatan ibu kota provinsi Marib, mundur dari Najd al-Majmaa, Habisah, Ajam al-Sud dan al-Atf.

Kamp Maas di barat kota Marib masih tetap berada di tangan pasukan yang didukung Saudi. Namun, benteng ini adalah penghalang terakhir bagi pasukan Houthi yang bergerak maju di bagian provinsi ini. Jika pertahanan pasukan pro-Saudi terus runtuh, Kamp Maas akan sepenuhnya diisolasi dan direbut.

Di bagian selatan provinsi Marib, Houthi dan sekutu lokalnya merebut wilayah Rahum. Di sini, sasaran jangka menengah kemajuan Houthi adalah kota Hurayb, yang terletak di perbatasan administratif antara provinsi Marib dan Shabwah.

Menarik untuk dicatat bahwa kepemimpinan Houthi baru-baru ini menyatakan bahwa mereka menentang normalisasi yang dipromosikan AS dengan Israel dan menegaskan kembali dukungannya kepada Palestina. Abdul-Malik al-Houthi bahkan menyatakan bahwa tindakan Arab Saudi, UEA dan Bahrain berkontribusi pada plot Israel melawan negara-negara Muslim. Dia mengklaim bahwa Yaman telah menjadi sasaran intervensi pimpinan Saudi karena dugaan perlawanan Yaman terhadap agenda Israel di wilayah tersebut.

Pada 15 September, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu secara resmi menandatangani perjanjian perdamaian bersejarah dengan Uni Emirat Arab dan Bahrain di Washington. Perkembangan tersebut merupakan kemenangan kebijakan luar negeri utama bagi pemerintahan Presiden AS Donald Trump dan sekutu Israelnya. Acara tersebut dihadiri oleh Trump sendiri yang mencatat bahwa keberanian para pemimpin Israel dan Arab memungkinkan negara-negara ini “untuk mengambil langkah besar menuju masa depan di mana orang-orang dari semua agama hidup bersama dalam damai dan kemakmuran.”

Di sisi lain, Departemen Luar Negeri AS telah menyatakan bahwa UEA dan Israel dapat menjalin aliansi melawan Iran. Bahrain dan Arab Saudi, sekutu regional utama AS, kemungkinan akan menjadi bagian dari upaya ini. Oleh karena itu, rencana ‘perdamaian dan kemakmuran’ yang diumumkan tampaknya mencakup penguatan tekanan lebih lanjut terhadap Iran dan bahkan peningkatan kemungkinan aksi militer potensial terhadap republik.

Kampanye normalisasi yang sedang berlangsung juga memicu eskalasi baru di Jalur Gaza, termasuk pertukaran serangan antara kelompok bersenjata Palestina dan Israel, serta ketidakstabilan politik di Bahrain. Penduduk Bahrain tampaknya tidak senang dengan keputusan kepemimpinan negara itu.

Timur Tengah modern dapat dengan mudah dibandingkan dengan tong mesiu yang siap meledak kapan saja.

Pos terkait