56 dibaca,  13 dibaca hari ini

Jurnalpatrolinews – New York : Kenneth Roth, direktur eksekutif Human Rights Watch, pada hari Jumat, mengkritik penangkapan pangeran mahkota Saudi terhadap aktivis perempuan yang menuntut reformasi.

“Mengingatkan bahwa putra mahkota Saudi telah mengijinkan perempuan mengemudi sambil menahan perempuan yang mencari hak untuk mengemudi,” Roth menulis dalam sebuah posting yang diterbitkan di halaman Twitter-nya.

Awal bulan ini, PBB menyerukan tekanan internasional pada Arab Saudi untuk membebaskan aktivis perempuan untuk membela hak-hak perempuan.

Sekitar dua tahun lalu, pemerintah Saudi menangkap setidaknya 12 aktivis hak-hak perempuan terkemuka, sebagai bagian dari kampanye yang lebih luas melawan oposisi yang mencakup ulama dan intelektual.

Aktivis yang ditahan menuduh pihak berwenang Saudi menyiksa dan menyerang mereka secara seksual, sementara pihak berwenang mengklaim bahwa para tahanan itu diduga merugikan kepentingan negara dan menawarkan dukungan kepada unsur-unsur musuh di luar negeri.

Pengadilan mereka menuai kritik internasional, terutama setelah pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi pada 2018 oleh petugas Saudi di konsulat kerajaan di Istanbul.

Keluarga beberapa aktivis, termasuk Lujain Al-Hathloul, menyatakan keprihatinan mereka awal tahun ini setelah keluarga tidak dapat menghubungi mereka di penjara selama beberapa minggu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *