Keampuhan Pfizer Diragukan, 23 Orang Tewas Pasca Vaksin Covid-19, Ini Kata Pakar Kesehatan China

  • Whatsapp
Foto: Vaksinasi covid-19 di India (AP/Bikas Das)

JurnalPatroliNews – Jakarta, Salah satu negara Skandanavia yakni Norwegia mengonfirmasi telah terjadi 23 kasus kematian bagi masyakat lanjut usia (manula) setelah menggunakan vaksin pfizer.

Akibatnya, Pakar kesehatan China meminta Norwegia dan negara lain untuk menghentikan penggunaan vaksin COVID-19 berbasis mRNA yang diproduksi oleh perusahaan seperti Pfizer, terutama di kalangan lansia, seperti dikutip dari globaltimes Sabtu (16/1/21).

Bacaan Lainnya

Pengembangan vaksin mRNA baru dinilai dilakukan dengan tergesa-gesa dan tidak pernah digunakan dalam skala besar untuk pencegahan penyakit menular, dan keamanannya belum dikonfirmasi untuk penggunaan skala besar pada manusia, kata seorang ahli imunologi China.

Insiden kematian di Norwegia juga membuktikan bahwa kemanjuran vaksin mRNA COVID-19 tidak sebaik yang diharapkan, kata para ahli.

“Sejauh ini, 13 di antaranya telah dinilai. Efek samping yang umum mungkin telah menyebabkan penyakit parah pada orang lanjut usia yang lemah,” kata Badan Obat Norwegia di situsnya.

Semua kematian terjadi pada pasien lanjut usia yang lemah di panti jompo. Semuanya berusia di atas 80 tahun dan beberapa di antaranya berusia di atas 90 tahun, media Norwegia NRK melaporkan.

Dua vaksin COVID-19, Comirnaty, dari BioNTec / Pfizer, dan Moderna, digunakan di Norwegia. Vaksin tersebut telah dikembangkan dengan teknologi mRNA dan telah menerima persetujuan sementara di Uni Eropa, menurut badan tersebut.

Norwegia meluncurkan kampanye vaksinasi massal pada akhir Desember, dengan warga tertua dan penghuni panti jompo ditawari vaksinasi terlebih dahulu, termasuk mereka yang berusia di atas 85 tahun.

Badan Obat Norwegia mengakui bahwa studi yang menjadi dasar untuk persetujuan sementara vaksin tersebut melibatkan sangat sedikit orang yang berusia di atas 85 tahun, dan hanya sedikit yang diketahui tentang bagaimana efek samping akan mempengaruhi kelompok usia ini, tetapi dikatakan,

“kami berasumsi bahwa efek sampingnya sebagian besar akan sama pada orang tua seperti pada mereka yang berusia di atas 65 tahun. ” kata Badan Obat Norwegia.

Pakar China mengatakan insiden kematian harus dinilai dengan hati-hati untuk memahami apakah kematian itu disebabkan oleh vaksin atau kondisi lain yang sudah ada sebelumnya dari orang-orang ini.

Yang Zhanqiu, ahli virologi dari Universitas Wuhan, mengatakan kepada Global Times pada hari Jumat bahwa insiden kematian tersebut, jika terbukti disebabkan oleh vaksin, menunjukkan bahwa efek vaksin Pfizer dan vaksin mRNA lainnya tidak sebaik yang diharapkan.

Tujuan utama pemberian vaksin mRNA adalah untuk menyembuhkan pasien. Vaksin mRNA mulanya diproyeksi bakal membuat sel manusia untuk membuat protein untuk memicu respons imun; kemudian, tanggapan kekebalan dapat melindungi orang agar tidak terinfeksi jika virus yang sebenarnya masuk ke dalam tubuh.

(*/lk)

Pos terkait