Militan Dukungan Saudi Dan Pesaingnya Dari Pasukan Separatis Yang Disponsori Uni Emirat Arab (UEA) Sepakat Berbagi Kekuasaan Di Selatan Yaman

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Sana’a : Militan yang didukung Saudi dan pasukan separatis saingan yang disponsori oleh Uni Emirat Arab (UEA) telah sepakat untuk berbagi kekuasaan di selatan negara itu sebagai bagian dari perjanjian yang ditengahi oleh Riyadh dalam upaya untuk mengakhiri pertikaian dalam koalisi militer yang sedang menggerakkan darah perang melawan Yaman yang lebih luas.

Pada Selasa malam, Arab Saudi mengatakan pihaknya telah mengusulkan resolusi yang bertujuan mempercepat implementasi kesepakatan yang telah diperantarai kerajaan itu di Riyadh November lalu antara gerilyawan yang setia pada bekas pemerintah sekutu Saudi-Saudi dan separatis yang didukung UEA dengan apa yang disebut Selatan. Dewan Transisi (STC).

Bacaan Lainnya

Di bawah resolusi yang diusulkan Saudi, STC setuju untuk membatalkan “pemerintahan sendiri” di kota pelabuhan selatan Aden, yang berfungsi sebagai kursi rezim Yaman yang dipimpin oleh mantan presiden Abd Rabbuh Mansur Hadi, menurut siaran pers yang diposting oleh Saudi Press Agency (SPA) yang dikelola pemerintah dan Kementerian Luar Negeri Saudi Rabu pagi.

Kedua pihak juga mencapai kesepakatan untuk mengamati gencatan senjata, yang mulai berlaku pada 22 Juni, dan menunjuk “gubernur” untuk ibukota regional Aden dan membentuk “pemerintah” di sana dalam waktu 30 hari.

Tak lama setelah laporan itu, juru bicara STC Nizar Haitham tweeted bahwa kelompoknya meninggalkan pemerintahan sendiri.

Perjanjian Riyadh dirancang untuk mengakhiri perebutan kekuasaan dan bentrokan mematikan antara kedua pihak, yang merupakan sekutu di bawah koalisi militer yang dipimpin Riyadh.

Menentang kesepakatan itu, STC yang disponsori UEA menyatakan pada akhir April keadaan darurat dan mengumumkan “pemerintahan mandiri” di wilayah selatan Yaman, termasuk Yaman.

Pengumuman STC memperdalam keretakan dalam koalisi yang sudah terpecah, yang telah terlibat dalam kampanye militer sejak 2015 untuk merebut pemerintah Sana’a dari gerakan populer Yaman Houthi Ansarullah dan menginstal ulang Hadi di sana.

Pertikaian di Aden dan daerah selatan lainnya juga telah mempersulit upaya PBB untuk gencatan senjata permanen bagi perang Saudi melawan seluruh Yaman.

Hadi mengundurkan diri pada 2014 dan kemudian melarikan diri ke ibu kota Saudi, mendorong gerakan Houthi untuk mengambil urusan negara ke tangannya sendiri tanpa adanya pemerintahan yang efektif di Sana’a.

Selain menjalankan negara dari Sana’a, gerakan Houthi, yang didukung oleh angkatan bersenjata Yaman, telah membela negara itu melawan agresi yang dipimpin Saudi.

Lebih dari 100.000 orang kehilangan nyawa akibat perang dalam lima tahun terakhir, menurut beberapa angka.

Perang – yang disertai dengan blokade yang melumpuhkan – juga telah menghancurkan, merusak dan menutup infrastruktur Yaman, termasuk sejumlah besar rumah sakit.

Pos terkait