Pakar Militer : Yaman Siap Melawan Kehadiran Militer Israel di Kepulauan Pendudukan

  • Whatsapp
Tentara Yaman

Jurnalpatrolinews – Sana’a : Seorang ahli militer Yaman menyuarakan kesiapan negaranya untuk melawan kehadiran militer Israel di pulau-pulau Yaman dan bahkan menyerang basis rezim Zionis di barat Laut Mediterania.

Dalam wawancara dengan Kantor Berita Tasnim, pakar urusan strategis dan militer Yaman, Jenderal Aziz Rashed, memperingatkan konsekuensi mengerikan dari normalisasi hubungan dengan Israel untuk negara-negara regional setelah UEA dan Bahrain keputusan baru-baru ini untuk menjalin hubungan diplomatik dengan rezim Zionis.

Bacaan Lainnya

Tujuan Israel dalam menormalisasi hubungan dengan negara-negara Arab adalah kehadiran militer di pulau-pulau Yaman yang diduduki, khususnya Socotra, dan mengendalikan kapal-kapal yang bergerak ke Selat Bab al-Mandab dan Selat Hormuz, tambahnya.

Jenderal itu juga mengatakan bahwa pasukan Yaman siap untuk menggagalkan kehadiran militer Zionis di pulau-pulau Yaman, dengan mengatakan serangan itu mungkin menargetkan musuh di Tel Aviv atau pangkalan militernya di barat Laut Mediterania.

UEA juga berada dalam jangkauan rudal Yaman, Rashed memperingatkan.

Ahli tersebut mengatakan “kemampuan militer strategis” Yaman telah mengubah persamaan regional, menekankan bahwa pasukan Yaman akan mengejutkan musuh dengan senjata baru.

Dia menyoroti kerusakan militer, politik dan ekonomi yang luas yang dialami Arab Saudi dalam kampanye militer melawan Yaman, dengan mengatakan Riyadh, bagaimanapun, tidak dapat mengakhiri agresi karena itu adalah boneka AS.

Rashed melanjutkan dengan mengatakan bahwa rincian serangan rudal baru-baru ini terhadap sasaran di ibu kota Saudi akan diungkapkan pada waktu yang tepat.

Pekan lalu, pasukan Yaman menggunakan rudal balistik Zolfaqar buatan dalam negeri dan empat drone Samad-3 untuk mencapai sasaran di Riyadh.

Juru bicara Brigadir Jenderal Angkatan Bersenjata Yaman Yahya Saree mengatakan pasukan Yaman akan terus melakukan serangan balasan terhadap target sensitif dan strategis di tanah Saudi selama Riyadh dan sekutunya gagal mengakhiri kampanye militer dan pengepungan mereka terhadap Yaman.

Serangan di Riyadh terjadi setelah empat hari berturut-turut serangan udara Yaman terhadap Bandara Internasional Abha yang terletak di dekat perbatasan barat daya Arab Saudi dengan Yaman.

Sejak awal 2015, Riyadh dan koalisi negara-negara bawahannya telah terlibat dalam kampanye militer melawan Yaman dalam upaya yang sia-sia untuk memasang kembali pemerintahan yang bersahabat dengan Saudi di sana.

Sejak itu, lebih dari 100.000 orang telah terbunuh, menurut Proyek Lokasi Konflik Bersenjata dan Data Peristiwa (ACLED) yang berbasis di AS.

Pos terkait