Perekonomian Negara Bocor, Kejagung Sidik Kasus Dugaan Korupsi Penyerobotan Lahan 37.095 Hektare di Riau

Jaksa Agung Burhanuddin (Dok.Puspenkum Kejagung)

JurnalPatroliNews – Jakarta,- Kejaksaan Agung mengeluarkan surat perintah dimulainya penyidikan dalam kasus Korupsi PT Duta Palma Group di Kabupaten Indragiri Hulu, Provinsi Riau.

 PT Duta Palma Group diduga menyerobot lahan seluas 37.095 hektare milik negara tanpa ada kekuatan hukum.

Bacaan Lainnya

Jaksa Agung Burhanuddin mengatakan dalam kasus ini, PT Duta Palma Group diduga mengelola lahan seluas 37.095 hektare tanpa hak hukum yang menyebabkan kerugian terhadap perekonomian negara.

“Selain itu, PT Duta Palma Group telah membuat dan mendirikan lahan seluas itu tanpa dilandasi oleh hak yang melekat atas perusahaan itu dan lahan tersebut tidak memiliki surat-surat lengkap,” kata Burhanuddin di Kompleks Kejagung, Senin (27/6/2022).

Jaksa Agung mengatakan bahwa dalam sebulan, hasil perkebunan di lahan tersebut menghasilkan keuntungan Rp600 miliar. Kerugian terhadap perekonomian negara telah bocor sejak perusahaan tersebut didirikan.

 “Saat ini, pemilik PT Duta Palma Group masuk ke dalam Daftar Pencarian Orang (DPO) oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Selama DPO, perusahaan ini dijalankan oleh seorang profesional dengan keuangan yang langsung terkirim oleh pemilik yang merupakan DPO tersebut,” katanya.

Penyidik telah melakukan penggeledahan 10 kantor perusahaan dan dilakukan penyitaan berupa dokumen-dokumen perizinan, operasional dan keuangan atas nama PT Duta Palma Group.

 Sejumlah barang bukti lainnya yakni satu unit handphone dan enam unit hardisk tanggal, delapan bidang lahan perkebunan dan bangunannya atas nama PT Panca Agro lestari, PT Seberida Subur, PT Palma Satu, PT Banyu Bening Utama, PT Kencana Amal Tani tanggal 22 Juni 2022.

Pos terkait