Daya Tarik Wisatawan, Bali Ditargetkan Jadi Tujuan Workcation Bagi Digital Nomad, Ini Kata Menparekraf

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Sandiaga Salahuddin Uno (Foto: ([email protected])

JurnalPatroliNews – Jakarta,- Pesona keindahan alam yang ada di Bali selalu memikat wisatawan untuk berkunjung. Bahkan, Bali ditargetkan menjadi tempat workcation di masa new normal.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan, Bali ditargetkan menjadi workcation atau bekerja sambil liburan. Hal tersebut diperuntukkan bagi digital nomad atau pekerja jarak jauh.

Bacaan Lainnya

Lebih lanjut, Sandiaga juga menargetkan Bali sebagai top of mind atau pilihan utama untuk para turis yang ingin berlibur. Daya tarik tersebut bisa dengan berbagai cara, misalnya menggelar acara berskala internasional, serta menjadikan Bali workcation bagi para digital nomad.

“Untuk itu kita mendukung Bali menjadi workcation bagi para digital nomad, dengan longstay panjang dan berkualitas. Selain itu, dengan kemudahan visa pekerjaan, maupun visa berkaitan dengan kegiatan digital nomad,” ujar Sandiaga Uno dalam Weekly Press Briefing secara virtual, Senin (27/06/22).

Lebih lanjut, kata Sandiaga Kemenparekraf akan menargetkan 1,5 juta wisatawan mancanegara, agar mereka berbondong-bondong berwisata ke Bali.

Angka tersebut merupakan sekitar 25 persen dari total kunjungan ke Bali, sebelum pandemi Covid-19.

Kemudian, Sandiaga berharap, nantinya wisatawan mancanegara lebih berkualitas.

Meskipun dampak ekonominya secara kuantitas hanya berkisar 25 sampai 30 persen.

Akan tetapi kualitasnya mencapai 50 hingga 60 persen. Sandiaga juga berharap, turis mancanegara yang datang ke Bali bukan hanya sekadar liburan dengan waktu terbatas.

Pos terkait