Dijadikan Saksi, Tante Anggota Satpol PP Gadungan Mengaku Juga Jadi Korban Penipuan Pelaku

  • Whatsapp
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus.Foto/SINDOnews/Dok

JurnalPatroliNews, Jakarta – Polda Metro Jaya menyatakan selain sembilan korban penipuan anggota Satpol PP DKI gadungan berinisial YF, tante pelaku berinisial BA juga menjadi korban.

Meskipun tinggal satu rumah, BA tidak mengetahui bila YF merupakan anggota Satpol PP gadungan.

BACA JUGA :

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Yusri Yunus mengatakan, cara pelaku merekrut orang untuk menjadi Satpol PP DKI hanya dengan membayar Rp25 juta itu dipasarkan melalui mulut ke mulut.”Satu-satu dia rekrut korbannya, dari mulut ke mulut sehingga pergerakannya 9 orang korban ini tidak bergabung dengan Satpol PP yang asli. Kalau yang asli bergerak akan tahu kalau Satpol PP yang lain, jadi pelaku tentukan plotingannya sendiri,” kata Yusri pada wartawan, Kamis (29/7/2021).

Menurutnya, pelaku memploting para korban melakukan operasi yustisi PPKM ilegalsecara sembunyi-sembunyi, artinya dia mencari lokasi yang tak dideteksi Satpol PP asli. Dengan begitu, aksinya itu berjalan dengan lancar selama 2 bulan belakangan ini.

“Selama beroperasi 2 bulan, YF menggunakan seragam Satpol PP, tapi dalam kelompok mereka ada satu inisial B dijadikan danton memimpin 8 temannya yang lain untuk bergerak operasi yustisi, menegur orang yang tidak pakai masker sesuai ajaran tersangka,” tuturnya.

Adapun soal informasi awal kalau pelaku berjumlah 2 orang berinisial YF dan BA, kata dia, YF merupakan pelaku utama, sedangkan BA merupakan tante YF yang kini menjadi saksi dalam kasus itu. Sebabnya, BA juga ditipu oleh ponakannya itu, yang mana YF mengaku pada tantenya sudah menjadi anggota Satpol PP dan memiliki jabatan untuk merekrut anggota baru.

“Tantenya tak mengetahui sama sekali kalau YF ini bukan merupakan Satpol PP, tantenya menjadi saksi dan tantenya baru sadar kalau keponakannya ini menipu dan dia pun ditipu oleh pelaku karena tantenya ini kan tinggal sama sama di dalam satu rumah,” jelasnya.

Guna memuluskan aksinya, lanjutnya, pelaku membuat dokumen palsu dan stampel yang dia contoh dari media sosial, apalagi pelaku ini merupakan Sarjana Informatika dan Komputer sehingga mudah membuatnya. Sedangkan seragam dan peralatan lainnya dia beli di Pasar Senen, Jakarta Pusat.

(sdn)

Pos terkait