800 Pengacara Menuntut PM Boris Johnson Meminta Maaf Karena “Menyerang Dan Membahayakan” Rekan Mereka

  • Whatsapp
Menteri Dalam Negeri dan Perdana Menteri Inggris telah dikecam karena komentar mereka tentang profesi hukum (Foto : Getty)

Jurnalpatrolinews – London : Ratusan profesional hukum telah mendesak Boris Johnson dan Priti Patel untuk meminta maaf atas ‘permusuhan’ terhadap profesinya. 

Lebih dari 800 mantan hakim dan tokoh hukum, termasuk tiga mantan hakim di mahkamah agung, menandatangani surat yang menyerukan ‘serangan baru-baru ini, yang dilakukan oleh Menteri Dalam Negeri dan digaungkan oleh Perdana Menteri, pada pengacara yang berusaha meminta agar Pemerintah tunduk pada hukum’.

Bacaan Lainnya

Itu terjadi setelah Kantor Dalam Negeri Patel terpaksa meninggalkan video yang menuduh ‘pengacara aktivis’ yang mewakili migran berusaha mengganggu sistem suaka, menyusul serangkaian keluhan.

Dia berulang kali memanggil ‘pengacara kidal’ atas kasus imigrasi . Dan awal bulan ini, di konferensi online Partai Konservatif , Johnson melanjutkan perang kata-kata antara Pemerintah dan sistem peradilan dengan mengklaim partainya ‘menghentikan seluruh sistem peradilan pidana agar tidak dilumpuhkan oleh apa yang pasti akan dilakukan oleh Menteri Dalam Negeri. – dan memang benar – hubungi pengacara hak asasi manusia kidal, dan orang-orang yang berbuat baik lainnya.

Intervensi kemarin, dikirim ke The Guardian, memberi tahu pasangan Tory untuk ‘berperilaku terhormat’.  Pekan lalu, Cavan Medlock yang berusia 28 tahun didakwa dengan rencana teroris untuk membunuh seorang pengacara atas perannya dalam mewakili imigran.

Surat itu – juga didukung oleh tiga pensiunan hakim Pengadilan Tinggi, lebih dari 80 QC (pengacara senior Penasihat Ratu) dan ratusan pengacara lainnya – mengatakan kepada PM: ‘Serangan semacam itu tidak hanya membahayakan keselamatan pribadi pengacara dan orang lain yang bekerja untuk sistem peradilan,  seperti yang baru-baru ini terlihat dengan jelas; mereka merusak supremasi hukum, yang harus dijunjung oleh para menteri dan pengacara.

“Kami mengundang Menteri Dalam Negeri dan Perdana Menteri untuk berperilaku terhormat dengan meminta maaf atas sikap bermusuhan mereka, dan menahan diri dari serangan semacam itu di masa depan.”

Di antara mereka yang menandatangani surat itu adalah Lord Dyson, mantan Master of the Rolls dan kepala pengadilan sipil.

Dia berkata: ‘Pemerintah sering dan dengan tepat menekankan pentingnya menjaga supremasi hukum baik di sini maupun di luar negeri. ‘Negara Hukum bergantung pada peradilan independen serta profesi hukum yang independen, tanpa rasa takut dalam representasi mereka yang tidak dapat mewakili diri mereka sendiri, betapapun tidak populernya kasus mereka.

“Itulah mengapa serangan yang tidak beralasan dan menghasut, seperti yang baru-baru ini dilakukan oleh Menteri Dalam Negeri dan didukung oleh Perdana Menteri terhadap pengacara yang mewakili imigran dan pencari suaka, merupakan ancaman nyata bagi supremasi hukum dan sangat berbahaya.”

Mantan direktur penuntutan publik Lord Macdonald, yang juga mendukung surat tersebut, mengatakan: ‘Menteri Dalam Negeri dan Perdana Menteri harus menyadari bahwa kata-kata memiliki konsekuensi.

“Meniru bahasa populis yang memancing pengacara adalah tindakan yang merendahkan dan berbahaya, dan serangan kasar terhadap supremasi hukum.”

Seorang juru bicara Pemerintah mengatakan kepada The Guardian ‘segala bentuk kekerasan tidak dapat diterima’, menambahkan: ‘Pengacara memainkan peran penting dalam menegakkan hukum dan memastikan orang memiliki akses ke keadilan. “Namun, mereka tidak kebal dari kritik.”

Pos terkait