Afghanistan: Musim Dingin Kian Dekat, Warga Menghadapi ‘Neraka di Bumi’ Dengan Bencana Kelaparan Mengintai

  • Whatsapp
Jutaan warga Afghanistan kini sangat tergantung pada bantuan pangan dari organisasi seperti Program Pangan Dunia (WFP). GETTY IMAGES

JurnalPatroliNews – Negara ini mulai merasakan ketakutan yang sangat nyata akan kelaparan.

Cuaca di Afghanistan berubah dari awal musim gugur yang hangat menjadi dingin yang tajam. Beberapa daerah melaporkan kekeringan, menambah rasa bencana yang semakin meningkat.

BACA JUGA :

Di Maidan Wardak, 80 kilometer sebelah barat Kabul, beberapa ratus orang berkumpul dengan harapan mendapatkan tepung dari titik distribusi resmi.

Tepung ini disediakan oleh Program Pangan Dunia, World Food Program, (WFP).

Tentara Taliban membuat kerumunan cukup tenang, tetapi orang-orang yang diberitahu bahwa mereka tidak memenuhi syarat untuk dibagikan menjadi marah dan ketakutan.

“Musim dingin hampir tiba,” kata seorang lelaki tua. “Saya tidak tahu bagaimana akan melewatinya jika saya tidak bisa membuat roti”.

WFP sendiri dihadapkan pada keharusan untuk meningkatkan pasokannya ke Afghanistan untuk membantu lebih dari 22 juta orang.

Jika cuaca seburuk yang diperkirakan para ahli pada musim dingin ini, diperkirakan sejumlah besar orang akan terancam kelaparan akut dan kelaparan yang meluas.

“We’re now looking at the worst humanitarian crisis on Earth”

Saya berbicara dengan direktur eksekutif WFP, David Beasley, ketika dia berkunjung ke Kabul pada hari Minggu (07/11).

Analisisnya tentang situasi itu mengkhawatirkan.

“Ini seburuk yang bisa Anda bayangkan,” kata Beasley. “Faktanya, kita sekarang sedang melihat krisis kemanusiaan terburuk di Bumi.

“Sembilan puluh lima persen orang tidak memiliki cukup makanan, dan sekarang kami melihat 23 juta orang berbaris menuju kelaparan,” tambahnya.

“Enam bulan ke depan akan menjadi bencana besar. Ini akan menjadi neraka di Bumi.”

Sebelum Taliban mengambil alih kekuasaan di Afghanistan pada Agustus, ada keyakinan bahwa pemerintahan Presiden Ashraf Ghani akan mampu mengatasi ancaman musim dingin yang buruk, dengan bantuan masyarakat internasional.

Bantuan itu pupus ketika pemerintahan Ghani runtuh.

Negara-negara Barat telah memotong bantuan mereka ke negara itu, karena mereka tidak ingin terlihat membantu rezim yang melarang anak perempuan mengenyam pendidikan dan mendukung penerapan kembali hukuman syariah secara penuh.

Pos terkait