Azerbaijan Membebaskan 21 desa, Kota Dari Pendudukan Armenia

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Baku : Tentara Azerbaijan telah membebaskan 21 desa lagi di provinsi Fuzuli, Jabrayil dan Zangilan dari pendudukan Armenia, presiden Azerbaijan mengumumkan Rabu.

“Tentara Azerbaijan yang mulia telah membebaskan desa Gejegozlu, Ashagi Seyidahmadli dan Zerger di distrik Fuzuli, desa Baland, Papi, Tulus, Hajili dan Tinli di distrik Jabrayil. Hidup Tentara Azerbaijan! Karabakh adalah Azerbaijan!” Ilham Aliyev mengatakan di Twitter.

Bacaan Lainnya

Dalam tweet lain, Aliyev mengatakan tentara juga telah membebaskan “kota Minjivan, dan desa Khurama, Khumarli, Saril, Babayli, Uchunju Agali, Hajalli, Girakh Muslan, Udgun, Turabad, Ichari Muslan, Melikli, Jahangirbeyli dan desa Baharli di distrik Zengilan” dari pendudukan Armenia.

Di tengah bentrokan yang sedang berlangsung, tentara Azerbaijan sejauh ini telah membebaskan lebih dari 130 kota dan desa dari pendudukan Armenia, menurut sumber pejabat.

Zangilan diduduki oleh pasukan Armenia pada 29 Oktober 1993.

Bentrokan baru

Sejak bentrokan baru meletus pada 27 September, Armenia terus menyerang warga sipil dan pasukan Azerbaijan, bahkan melanggar perjanjian gencatan senjata kemanusiaan.

Dalam dua serangan rudal di Ganja, sebuah kota besar di Azerbaijan yang jauh dari garis depan, Armenia membunuh sekitar dua lusin warga sipil, termasuk anak-anak, dan melukai puluhan lainnya.

Kamis lalu, Armenia menargetkan warga sipil di sebuah pemakaman di kota barat Tartar, menewaskan empat orang dan melukai empat lainnya.

Sejak 10 Oktober, Armenia telah melanggar dua gencatan senjata kemanusiaan di Upper Karabakh, atau Nagorno-Karabakh, wilayah Azerbaijan yang diakui secara internasional.

Gencatan senjata kemanusiaan baru mulai berlaku Sabtu lalu.

Konflik Karabakh Atas

Hubungan antara dua bekas republik Soviet itu tegang sejak 1991, ketika militer Armenia menduduki Karabakh Atas.

Empat resolusi Dewan Keamanan PBB dan dua dari Sidang Umum PBB, serta organisasi internasional, menuntut “penarikan segera lengkap dan tanpa syarat dari pasukan pendudukan” dari wilayah Azerbaijan yang diduduki.

Secara total, sekitar 20% wilayah Azerbaijan – termasuk Nagorno-Karabakh dan tujuh wilayah yang berdekatan – berada di bawah pendudukan Armenia secara ilegal selama hampir tiga dekade.

Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa (OSCE) Minsk Group – diketuai bersama oleh Prancis, Rusia, dan AS – dibentuk pada tahun 1992 untuk menemukan solusi damai untuk konflik tersebut, tetapi tidak berhasil. Gencatan senjata, bagaimanapun, disetujui pada tahun 1994.

Kekuatan dunia, termasuk Rusia, Prancis, dan AS, telah menyerukan gencatan senjata yang berkelanjutan. Turki, sementara itu, telah mendukung hak Baku untuk membela diri dan menuntut penarikan pasukan pendudukan Armenia.

Pos terkait