Boris Johnson : Inggris Berdiri “Teguh” Dengan Perancis Setelah Serangan Teror Nice !

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – London : Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan Inggris berdiri “teguh” dengan rakyat Perancis, setelah serangan teror di Nice pagi ini menewaskan sedikitnya tiga orang.

Seorang wanita dipenggal dan dua lainnya tewas dalam serangan pisau di Basilika Notre Dame di pusat kota Perancis sekitar pukul 09.00 waktu setempat.

Bacaan Lainnya

Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan Inggris berdiri “teguh” dengan rakyat Perancis, setelah serangan teror di Nice pagi ini menewaskan sedikitnya tiga orang.

Seorang wanita dipenggal dan dua lainnya tewas dalam serangan pisau di Basilika Notre Dame di pusat kota Perancis sekitar pukul 09.00 waktu setempat.

Kemudian serangan lain dilaporkan 125 mil jauhnya di Avignon. Laporan mengatakan seorang pria telah ditembak mati oleh polisi setelah dia meneriakkan “Allahu Akbar” saat dia mengancam petugas dengan pisau.

Seorang pria juga ditangkap di Arab Saudi setelah menyerang seorang penjaga di konsulat Perancis di Jeddah. Dalam sebuah pernyataan, Kedutaan Besar Perancis di Riyadh mengatakan: “Penyerang ditangkap oleh pasukan keamanan Saudi segera setelah serangan itu. Penjaga itu dibawa ke rumah sakit dan nyawanya tidak dalam bahaya. “

Christian Estrosi, walikota Nice, mengatakan penyerang di kota itu selamat dan telah dibawa ke rumah sakit terdekat. 

Estrosi mengatakan seorang wanita telah mencoba melarikan diri dari dalam gereja dan melarikan diri ke sebuah bar di seberangnya, di mana dia diyakini telah dibunuh. Korban selanjutnya diyakini adalah sipir gereja.

Penyerang terus mengulangi frasa “Allahu Akbar,” yang berarti “Tuhan yang maha besar,” saat ia dimasukkan ke dalam ambulans, kata walikota kepada wartawan.

“Nice, seperti seluruh Perancis, membayar harga mahal untuk fasisme Islam ini,” kata Estrosi. “Cukup sudah cukup.”

Presiden Perancis Emmanuel Macron mengadakan panggilan darurat di Paris sebelum mengumumkan dia akan melakukan perjalanan ke tempat kejadian hari ini. 

Itu terjadi dua minggu setelah Samuel Paty, seorang guru sejarah dan geografi, dipenggal oleh seorang Islamis berusia 18 tahun di luar sekolah tempat dia mengajar di pinggiran Paris.

Tersangka diyakini telah memenggal kepala Paty setelah guru tersebut menunjukkan kartun satir Nabi Muhammad kepada siswa dalam pelajaran tentang kebebasan berbicara.

Pos terkait