Boris Johnson Meyakinkan Anak-Anak Inggris Bahwa Sinterklas Akan Mengirimkan Hadiah, Meskipun Krisis Virus Corona!

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – London : Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada hari Rabu meyakinkan anak-anak Inggris bahwa Sinterklas masih akan mengirimkan hadiah Natal ini, meskipun terjadi krisis COVID-19 – sehari setelah Inggris mengumumkan langkah-langkah khusus untuk menjaga perayaan liburan tetap utuh tahun ini.

“Monti (usia 8) menulis kepada saya menanyakan apakah Bapak Natal dapat memberikan hadiah tahun ini,” kata Johnson di Twitter. Santa Claus biasa disebut sebagai “Bapak Natal” di Inggris.

Bacaan Lainnya

“Aku punya banyak surat tentang ini, jadi aku telah berbicara dengan para ahli dan dapat meyakinkanmu bahwa Bapak Natal akan mengemasi kereta luncurnya dan mengirimkan hadiah Natal ini!” dia berkata.

Monti telah bertanya kepada perdana menteri apakah pemberi hadiah merah ceria itu dapat mengantarkan jika mereka menyediakan pembersih tangan di sebelah kue, dan meminta Johnson untuk berbicara dengan para ilmuwan tentang hal itu.

Dalam tanggapan tertulisnya di atas kop surat Jalan Downing, Johnson mengatakan bahwa dia telah menelepon ke Kutub Utara dan mengetahui bahwa Sinterklas “siap dan tidak sabar untuk pergi, begitu pula Rudolph dan semua rusa kutub lainnya”.

“Meninggalkan pembersih tangan di samping cookie adalah ide bagus untuk membantu mencegah penyebaran virus – dan menggunakannya sendiri, serta mencuci tangan secara teratur, adalah hal yang akan membuat Anda dan teman Anda masuk dalam daftar yang bagus, ” dia berkata.

Bimbingannya sejalan dengan ahli medis terkemuka di seluruh dunia. Anthony Fauci, ahli penyakit terkemuka di Amerika Serikat, mengatakan kepada USA Today minggu lalu bahwa Santa tidak akan menyebarkan COVID saat Natal.

“Sinterklas dibebaskan dari ini karena Sinterklas, dari semua kualitas yang baik, memiliki banyak kekebalan bawaan yang baik,” katanya.

Kabar terbaru dari Johnson datang sehari setelah pemerintah mengumumkan bahwa orang Inggris akan diizinkan untuk membentuk “gelembung” Natal yang terdiri dari orang-orang dari tiga rumah tangga sebagai bagian dari pelonggaran aturan untuk memungkinkan perayaan Natal berlanjut dalam beberapa bentuk.

Aturan yang diumumkan oleh pemerintah mengatakan bahwa orang Inggris dapat menjadi bagian dari satu gelembung tiga rumah tangga dan tidak dapat mengubah gelembung itu. Mereka hanya akan diizinkan untuk bertemu di rumah pribadi, tempat ibadah, dan ruang luar ruangan. Aturan akan diberlakukan antara 23 Desember dan 27 Desember.

“Ini musim yang menyenangkan, tapi ini juga musim yang harus berhati-hati,” kata Johnson dalam pernyataan video.

Pos terkait