Boris Johnson ‘Ngeri’ Dengan Eskalasi Kekerasan di Myanmar

  • Whatsapp
Foto : Politico

Jurnalpatrolinews – London : Boris Johnson mengatakan dia “ngeri” dengan bentrokan yang semakin intensif dan pembunuhan pengunjuk rasa pro-demokrasi di Myanmar.

Perdana Menteri menyerukan pemulihan demokrasi setelah sedikitnya 38 orang tewas pada Rabu di “hari paling berdarah” sejak kudeta dimulai bulan lalu.

Bacaan Lainnya

Korban tewas merupakan yang tertinggi sejak pengambilalihan 1 Februari, ketika militer menggulingkan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi.

Lebih dari 50 warga sipil, sebagian besar pengunjuk rasa damai, dipastikan telah dibunuh oleh polisi dan tentara sejak saat itu.
Menyusul kekerasan terbaru, Johnson menulis di Twitter: “Saya ngeri dengan meningkatnya kekerasan di Myanmar dan pembunuhan pengunjuk rasa pro-demokrasi.

“Kami mendukung rakyat Myanmar dalam menyerukan diakhirinya segera penindasan militer, pembebasan Aung San Suu Kyi dan lainnya, dan pemulihan demokrasi.”

Demonstran kembali ke jalan-jalan di Yangon, kota terbesar di negara itu, pada Kamis, tetapi polisi tampaknya menggunakan kekerasan untuk membubarkan massa lagi.

Utusan khusus PBB untuk Myanmar, Christine Schraner Burgener, menggambarkan Rabu sebagai “hari paling berdarah” sejak kudeta saat dia mengkonfirmasi bahwa 38 orang telah tewas.

Dewan Keamanan PBB telah menjadwalkan konsultasi tertutup pada hari Jumat mengenai seruan untuk membatalkan kudeta – termasuk dari sekjen PBB Antonio Guterres – dan menghentikan tindakan keras militer yang meningkat.

Tindakan terkoordinasi apa pun di PBB akan sulit karena dua anggota tetap Dewan Keamanan, China dan Rusia, kemungkinan besar akan memveto. Beberapa negara telah memberlakukan atau sedang mempertimbangkan sanksi mereka sendiri.

Bulan lalu Inggris memberlakukan pembekuan aset dan larangan perjalanan pada tiga jenderal di rezim militer Myanmar sebagai tanggapan atas pelanggaran hak asasi manusia.

Bersamaan dengan sanksi tersebut, Pemerintah telah memberlakukan pengamanan lebih lanjut untuk mencegah uang bantuan Inggris secara tidak langsung mendukung pemerintah militer setelah kudeta bulan ini.

Langkah-langkah baru juga diambil untuk menghentikan bisnis Inggris yang bekerja dengan militer Myanmar.  (***/. dd -nwschain)

Pos terkait