Israel Membuka Kembali Ekonomi Karena Resiko Infeksi COVID-19 Turun 95,8 Persen Setelah Dosis Kedua Vaksin Pfizer

  • Whatsapp
Foto : Wall Street Journal

Jurnalpatrolinews – Tel Aviv : Kementerian kesehatan Israel mengungkapkan bahwa tingkat infeksi virus korona di negara itu turun 95,8 persen setelah jutaan orang Israel menerima dosis kedua vaksin Pfizer. Pengungkapan ini datang beberapa hari setelah penelitian kemanjuran vaksin di Israel menyimpulkan bahwa dosis pertama memiliki tingkat kemanjuran 85 persen.

Akibatnya, pemerintah Israel memutuskan untuk membuka kembali ekonomi secara bertahap karena pejabat kesehatan negara itu melanjutkan peluncuran vaksinnya.

Bacaan Lainnya

Para peneliti menerbitkan studi penelitian kemanjuran vaksin terbaru mereka di media Lancet.com.

Lonjakan program vaksinasi negara, ditambah dengan penerapan penguncian yang ketat, memungkinkan negara untuk melangkah ke jalur pemulihan. Laporan mengungkapkan bahwa toko, pusat kebugaran, restoran, dan sekolah di Israel akan dibuka kembali, memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan untuk perekonomian. Museum, pasar, pusat perbelanjaan, dan perpustakaan sudah mulai dibuka setelah hampir dua bulan ditutup.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan oleh SkyNews, disebutkan bahwa Israel kini memegang rekor sebagai negara dengan tingkat vaksinasi tertinggi sejauh ini dengan hampir setengah dari populasinya sudah divaksinasi terhadap infeksi virus corona. Setelah mencapai kesepakatan dengan Pfizer untuk pertukaran data dengan dosis vaksin, kampanye vaksin negara itu dalam dua bulan terakhir menjadi yang tercepat di dunia.

Menurut kementerian kesehatan negara, vaksin Pfizer / BioNTech juga memiliki tingkat kemanjuran 98 persen dalam mencegah demam dan masalah pernapasan di antara pasien. Ini juga memiliki tingkat kemanjuran yang tinggi dalam mencegah rawat inap dan meminimalkan tingkat kematian Israel akibat infeksi COVID-19.

Sebuah laporan Forbes mengungkapkan bahwa para peneliti mendasarkan temuan terbaru mereka pada data yang dikumpulkan secara nasional dari sekitar 1,7 juta orang Israel yang telah menerima dosis pertama dan kedua dari vaksin Pfizer pada 30 Januari tahun ini. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, pada bagiannya, mengatakan bahwa dia mengharapkan 95 persen orang Israel berusia 50 ke atas untuk menerima vaksin selama dua minggu ke depan.

Terlepas dari hasil yang menjanjikan, kementerian kesehatan Israel mengatakan beberapa pembatasan, seperti membatasi jumlah orang yang diizinkan di satu tempat pada waktu tertentu, akan tetap berlaku. Tindakan pencegahan ini dilakukan mengingat data terbaru yang menunjukkan bahwa virus corona masih menyebar dengan cepat di negara tersebut.

Kementerian juga mengumumkan peluncuran aplikasi “lencana hijau” bagi mereka di Israel yang telah menerima dosis vaksin mereka . Tautan aplikasi ke catatan kesehatan individu dan akan berfungsi sebagai bukti bahwa pengguna mendapatkan kedua dosis tersebut. Ini akan memungkinkan mereka menikmati kebebasan yang lebih besar, seperti akses ke tempat-tempat seperti restoran dan pusat kebugaran, serta acara budaya dan olahraga.

Sejak wabah virus Corona di negara itu tahun lalu, Israel mencatat sekitar 743.000 kasus infeksi COVID-19, dengan setidaknya 5.521 kematian. Sejak saat itu hingga bulan lalu, negara tersebut mengalami tiga kali lockdown yang membuat ekonomi negara terhenti dan mendorong tingkat pengangguran hingga lebih dari 20 persen.

(***/. dd – ibtimes)

 

Pos terkait