Jangan sampai Irak “Ditelan” Iran ! Sunni Menolak Penarikan Amerika

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Baghdad : Pasukan Sunni memaparkan beberapa alasan penolakan mereka untuk mundur dari Irak, yang paling menonjol di antaranya adalah kekhawatiran tentang hegemoni Iran dan faksi Syiah yang dekat dengannya atas provinsi-provinsi yang dibebaskan dan sabuk Baghdad, Diyala dan Kirkuk.

Seorang politisi Irak terkemuka di komponen Sunni di Anbar mengatakan kepada Shafaq News, “Anbar dan provinsi-provinsi lain yang dibebaskan membutuhkan orang Amerika dalam hal rekonstruksi, rehabilitasi dan dukungan, terutama karena organisasi-organisasi Amerika saat ini bekerja untuk memberikan bantuan dalam kesehatan dan pendidikan yang hancur. sektor, “menambahkan bahwa” milisi dan Iran tidak menunggu. Termasuk rekonstruksi dan bantuan, tetapi sebaliknya. “

Bacaan Lainnya

Takut Iran menelan Irak

Dan dia melanjutkan, “Washington sekarang menyadari bahwa komponen Sunni dan Kurdi tidak ingin Amerika pergi dan bahwa keputusan Parlemen sebelumnya adalah dari kekuatan tertentu dan di bawah tekanan Iran sebagai tanggapan atas pembunuhan Qassem Soleimani dan Abu Mahdi Al-Muhandis, “Mengingat Iran” akan menelan kota-kota yang tersisa melalui milisi atau dalam beberapa bentuk. “Mubasher, terutama perbatasan dengan Suriah, yang dianggap sebagai titik kekuatan di kawasan secara keseluruhan.”

Pekan lalu, Washington mengungkapkan dimulainya kembali sesi dialog strategis dengan Baghdad bulan depan, dan penarikan pasukan AS diperkirakan akan menjadi puncak diskusi antara kedua negara, dan kekuatan politik dan faksi bersenjata yang bersekutu dengan Iran menekan pemerintah di atas kertas. untuk menyingkirkan pasukan asing dari negara tersebut.

Dalam konteksnya, mantan anggota parlemen Irak dari Salah al-Din Mishaan al-Jubouri mengatakan kepada Shafaq News bahwa “kami sebelumnya menyambut baik pasukan Amerika tetap tinggal di Irak, dan ketika Dewan Perwakilan Rakyat memberikan suara pada sesi sebelumnya untuk menghapus mereka, kami, sebagai perwakilan dari komponen Sunni, memboikot sesi tersebut, selain dari komponen Kurdi, dan kami menolak tuntutan untuk mundurnya pasukan Amerika, karena situasi keamanan di Irak membutuhkan kelangsungan hidup mereka, apakah itu untuk menghadapi terorisme. , atau untuk menghadapi negara-negara yang menginginkan karunia Irak dan milisi yang melarikan diri.

Peringatan terhadap pelanggaran area

Dia menambahkan, “Komponen Sunni terkena bahaya karena perilaku milisi yang setia kepada Iran, yang membuat Sunni menjadi kebutuhan mendesak untuk kelangsungan hidup pasukan Amerika dan koalisi internasional,” mencatat bahwa “pasukan Amerika tidak akan mau. mundur dari Irak, dan bahkan tidak ada konsensus nasional untuk menyingkirkan mereka, tetapi jika mereka pergi, komponen Sunni berada dalam bahaya besar, karena milisi negara akan melanggar wilayah mereka.  (***/. dd shfq)

Pos terkait