Johnson Diminta Untuk Mengklarifikasi Kebingungan Mengenai Aturan Jarak Sosial COVID-19

Jurnalpatrolinews – London : Perdana Menteri Inggris Boris Johnson terpaksa mengoreksi dirinya pada Selasa setelah dia awalnya memberikan informasi yang bertentangan tentang aturan jarak sosial terkait COVID-19 yang akan berlaku di timur laut Inggris.

Dalam putaran terbaru dari langkah-langkah lokal, pemerintah mengumumkan pengetatan pembatasan sosialisasi di timur laut Inggris mulai Selasa tengah malam sebagai tanggapan atas lonjakan tingkat infeksi COVID-19 di wilayah tersebut.

Bacaan Lainnya

Di daerah yang terkena dampak, yang meliputi pusat kota besar Newcastle, Gateshead, Sunderland dan Durham, penduduk tidak diperbolehkan bertemu dengan orang-orang dari rumah tangga lain di mana pun, di luar ruangan atau di dalam ruangan, termasuk di rumah, pub, dan restoran.

Selasa, setelah Menteri Pendidikan Gillian Keegan sebelumnya menyatakan kebingungan tentang aturan baru tersebut selama wawancara radio, Johnson diminta dalam jumpa pers untuk mengklarifikasi.  

“Di luar daerah seperti timur laut di mana tindakan ekstra telah dilakukan, enam di dalam, enam di luar,” kata Johnson, mengacu pada “aturan enam” pemerintah, yang berlaku di daerah yang tidak tunduk pada pembatasan lokal tertentu.

Setelah kritik mengatakan tanggapan tampaknya bertentangan dengan informasi yang dirilis oleh Kementerian Kesehatan, Johnson mengoreksi dirinya di akun Twitter-nya.

“Maaf, saya salah bicara hari ini,” cuit Johnson. “Di Timur Laut, aturan baru berarti Anda tidak dapat bertemu orang dari rumah tangga yang berbeda dalam lingkungan sosial di dalam ruangan, termasuk di pub, restoran, dan rumah Anda. Anda juga harus menghindari bersosialisasi dengan rumah tangga lain di luar. . ”

Dengan jumlah infeksi yang meningkat lagi di berbagai bagian negara, pemerintah mengatakan ingin menghindari penguncian nasional kedua dan sebaliknya mengambil tindakan lokal yang ditargetkan untuk mencoba memperlambat penyebaran virus corona.

Partai Buruh oposisi mengeluarkan pernyataan yang menyebut Johnson “sangat tidak kompeten” karena tidak mengetahui aturan.

Pos terkait