Pemandangan dari Dataran Tinggi Golan: Israel Bersiap Untuk Menghadapi Hizbullah

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Beirut : Ain Qana adalah desa pastoral cantik yang bertengger di lereng bukit di Lebanon selatan. Pada tanggal 22 September, sebuah ledakan besar menghancurkan sebuah bangunan di pinggir desa. Itu sekitar 12 mil dari perbatasan Israel. Laporan menunjukkan itu adalah penyimpanan amunisi yang terkait dengan Hizbullah, kelompok teror Lebanon yang didukung Iran.

Hizbullah sedang menjalani masa yang rumit di Lebanon saat ini. Setelah ledakan besar di Beirut pada bulan Agustus, organisasi tersebut berada di bawah pengawasan karena menyimpan senjata ilegalnya di seluruh Lebanon. Namun, Hizbullah juga memiliki anggota di parlemen. Pada Juli, mereka menuduh Israel membunuh salah satu anggotanya di Suriah dan berjanji untuk menanggapi. Apa yang dilakukan anggota Hizbullah di Suriah? Dia adalah bagian dari meningkatnya kehadiran kelompok itu di Suriah. Iran memperdagangkan senjata melalui Suriah ke Hizbullah.

Bacaan Lainnya

Ini adalah bagian dari kenyataan yang dihadapi Israel setiap hari di perbatasan utaranya. Hizbullah, dipersenjatai dan didukung oleh Iran, memiliki lebih dari 100.000 roket dan telah meningkatkan investasinya dalam drone dan peluru kendali presisi. Israel juga telah meningkatkan investasinya dalam sistem pertahanan berteknologi tinggi untuk melawan ancaman, termasuk sistem ‘kubah besi’ yang terkenal yang menembak jatuh roket, drone, dan ancaman lainnya. Investasi dalam sistem pertahanan hanyalah sebagian dari bagaimana Israel mempersiapkan kemungkinan konflik di masa depan. Itu juga mempersiapkan infanteri dan unit lapis baja untuk menghadapi ancaman musuh.

Pada tanggal 23 September saya berkendara ke Dataran Tinggi Golan di Israel utara. Bukit-bukit itu menjulang dari Laut Galilea dan dari semacam dinding jurang dan lereng bukit yang tumbuh menuju dataran tinggi. Dataran tinggi itu membentang ke arah Damaskus di Suriah. Selama perang saudara Suriah, seseorang dapat duduk di Dataran Tinggi Golan dan mendengar pertempuran di seberang perbatasan. Di wilayah inilah Israel dan Suriah berperang dua kali pada tahun 1967 dan 1973. Pegunungan, dengan pepohonan kecil dan padang rumput cantik yang menjadi tempat makan ternak, adalah rumah bagi brigade lapis baja Israel dan infanteri Golani.

Brigade lapis baja ketujuh adalah salah satu unit bersejarah Israel yang mendapatkan taji dalam pertempuran dengan Yordania dalam perang kemerdekaan 1948. Saat ini ia menggunakan tank tempur utama Merkava IV yang canggih dan dilengkapi dengan teknologi informasi dan komunikasi terbaru. Dalam beberapa hal, perang tidak berubah di sini; penggunaan tank, senapan mesin, dan infanteri menggunakan banyak peralatan yang sama yang telah digunakan selama bertahun-tahun. Apa yang telah berubah adalah investasi Israel dalam memiliki unit yang bekerja sama secara erat, untuk bertempur sepanjang malam dan siang dengan dukungan udara, lebih banyak drone dan intelijen untuk para pejuang di darat.

Saya mengikuti latihan bulan September, berjalan dengan tentara dan tank melalui ladang berdebu untuk mengamankan posisi musuh tiruan. Para prajurit infanteri berlari di belakang tanggul dan tank menembak, senapan mesin menendang tanah di kejauhan saat peluru mereka mengenai. Inilah cara perang Israel hari ini, menggabungkan gerakan cepat dengan kecerdasan terbaik untuk menghadapi musuh yang bersembunyi di antara warga sipil dan daerah penjaga hutan dengan bunker tersembunyi.

Israel telah berbicara lebih banyak tentang menggabungkan unit dalam beberapa tahun terakhir. Misalnya, telah meluncurkan rencana multi-tahun baru yang disebut ‘momentum’ yang berusaha untuk berkonsentrasi pada senjata paling canggih seperti F-35 sambil menciptakan pasukan khusus baru dan unit ‘multi-dimensi’. Komandan berbicara tentang menggabungkan sebanyak mungkin kekuatan, aset, dan kemampuan ke dalam misi untuk menyelesaikannya dengan cepat. Itu berarti Israel tidak kekurangan senjata untuk menghadapi musuh, tetapi ingin memilih amunisi terbaik untuk menghadapi setiap ancaman. Alih-alih beberapa serangan artileri bergulir lambat atau pemboman karpet, jenis yang akan menentukan perang dunia pertama atau Vietnam, ini semua tentang memahat perang ke elemen yang paling tepat.

Untuk membuat pasukan lebih mematikan di medan perang, Israel telah berinvestasi dalam latihan semacam ini untuk membuat infanteri dan tank bekerja lebih erat. Ini adalah salah satu pelajaran yang didapat dari konflik sebelumnya di Lebanon atau Gaza: unit yang bergerak lambat yang tidak berkomunikasi mengalami masalah. Sepuluh tahun terakhir adalah tentang mereformasi dan belajar dari pengalaman-pengalaman itu.

Tantangan hari ini adalah bahwa ancaman dari Iran dan kelompok yang didukungnya, seperti Hamas di Gaza atau Hizbullah di Lebanon, memiliki banyak segi. Israel telah menghadapi tembakan roket dari Gaza. Rudal ditembakkan dari Lebanon tahun lalu. Meningkatkan ancaman drone dari Suriah. Secara umum, tanggapan Israel adalah mencoba meminimalkan ancaman ini sambil menghindari konflik besar. 

Ketika hubungan Israel di kawasan itu mencair, inilah yang dibutuhkan ketika Hizbullah menyimpan senjata di seluruh perbatasan dan Iran melanjutkan ancamannya terhadap negara Yahudi itu.

 

Pos terkait