Kicauan Jacinda Ardern Yang Mengejek Boris Johnson Muncul Kembali Setelah Kemenangan Pemilu

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Wellington : Tweet yang dikirim oleh Jacinda Ardern delapan tahun lalu yang meremehkan Boris Johnson muncul kembali setelah Perdana Menteri Inggris men-tweet ucapan selamatnya atas kemenangan pemilihannya.

Partai Buruh Ardern memenangkan lebih dari 49% suara, yang seharusnya cukup untuk mengamankan mayoritas parlemen dan menjadi partai pertama yang memerintah Selandia Baru sendirian dalam beberapa dekade.

Bacaan Lainnya

Ardern berterima kasih kepada negara atas mandat yang kuat, mengatakan pemilu “tidak harus memecah belah” dan berjanji untuk memerintah dengan positif.

Hampir 12.000 mil di London, Johnson turun ke Twitter untuk memberi selamat kepada pemimpin Selandia Baru karena memenangkan masa jabatan kedua.

Akun Perdana Menteri mentweet: “Selamat @jacindaardern karena memenangkan masa jabatan kedua sebagai PM Selandia Baru.

“Dari kerja sama kita untuk mengatasi perubahan iklim hingga menjalin kemitraan perdagangan baru yang menarik, Inggris dan Selandia Baru memiliki hal-hal hebat untuk dinantikan di masa depan.”

Namun, tweet lama Ardern menunjukkan bahwa Johnson mungkin tidak dihormati oleh perdana menteri Selandia Baru seperti yang dia inginkan.

Delapan tahun yang lalu, ketika Ardern menjalani masa jabatan keduanya sebagai anggota parlemen Selandia Baru (sekarang dia yang keenam), perdana menteri yang sekarang men-tweet: “Apakah orang-orang benar-benar mendiskusikan Boris Johnson sebagai calon PM?

“Saat aku tinggal di London, dia dikenal sebagai pria janggal!”

Ardern tinggal di London selama pertengahan 2000-an dan bekerja sebagai bagian dari tim penasihat yang terdiri dari 80 orang untuk Tony Blair.

Dia bilang dia tidak pernah bertemu perdana menteri Inggris itu selama waktu itu, dan hanya mengambil pekerjaan itu sesuai kebutuhannya untuk hidup.

Itu bukan satu-satunya saat pemimpin Selandia Baru men-tweet pernyataan yang tampaknya menghina tentang Perdana Menteri Tory saat ini.

Pada tahun 2013, Darren Hughes, yang sekarang menjadi kepala eksekutif dari Electoral Reform Society, berkomentar tentang ketidakmampuan Johnson untuk menangani pertanyaan sulit yang diajukan oleh Andrew Marr, menambahkan: “Dia [Johnson] tidak suka pesonanya tidak bekerja!”

Ardern membalas komentar ini dengan mengatakan: “Menurutmu dia akan mengunjungi negara persemakmuran kecil?

Pos terkait