Turki Melanggar Undang-Undang AS Dengan Menggunakan F-16 di Azerbaijan, Kata Pakar Studi Amerika

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Yerevan : Turki telah melanggar undang-undang AS dengan menggunakan jet tempur F-16 buatan Amerika di wilayah Azerbaijan selama perang melawan Artsakh (Nagorno Karabakh), Pakar studi Amerika Suren Sargsyan mengatakan kepada Armenpress, menambahkan bahwa F-16 dapat dikerahkan di wilayah Azerbaijan hanya dengan izin Presiden AS, tetapi tidak terjadi.

“Senjata dan amunisi yang diproduksi Amerika Serikat selalu di bawah pengawasan ketat pemerintah AS. Pembicaraannya tentang jenis senjata yang dijual ke negara mitra. Undang-undang mengatakan jika senjata AS yang telah dibeli oleh negara mitra, harus digunakan di wilayah negara lain, harus ada izin dari Presiden AS. Dalam hal ini persetujuan itu tidak ada ”, ujarnya.

Bacaan Lainnya

Ahli mencatat bahwa F-16 tidak hanya dikerahkan di bandara Ganja, tetapi juga ikut serta dalam operasi militer, terlebih lagi salah satunya telah menembak jatuh pesawat militer Angkatan Bersenjata Armenia. Namun, pakar tersebut menyatakan bahwa ini bukan kasus pertama Turki melanggar undang-undang AS.

“Ini bukan pertama kalinya Turki melanggar undang-undang AS dan kewajiban kontrak karena baru beberapa tahun yang lalu Turki mulai menggunakan jet tempur buatan AS di wilayah Suriah, yang menimbulkan skandal besar karena Presiden AS belum memberikan izin masing-masing ”, tambah Suren Sargsyan.

Dia menyatakan keyakinannya bahwa pihak AS sedang melakukan pemeriksaan atas kasus tersebut, tetapi mencatat bahwa pelanggaran ini tidak akan berdampak besar bagi Turki.

“Belum ada pernyataan dari pihak AS, karena saya yakin, saat ini tahap pemeriksaan sedang dilakukan. Di sini masalahnya adalah ada pabrik F-16 di Turki juga yang bekerja dengan lisensi AS, tetapi bagaimanapun juga undang-undang AS melarang penggunaan segala jenis senjata buatan AS di wilayah negara lain tanpa izin. persetujuan Presiden ”, katanya.

F-16 angkatan udara Turki telah dikerahkan melawan Armenia dan menembak jatuh sebuah pesawat militer Armenia di tengah serangan Azeri di Artsakh pada 29 September 2020.

Pos terkait