Lebih Dari 3.000 Ditangkap Di Seluruh Rusia, Setelah Protes Pro-Navalny

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Moskow : Sebanyak 3.324 orang ditahan selama protes yang berlangsung di seluruh Rusia pada tanggal 23 Januari untuk membela aktivis anti-Putin, Alexei Navalny. Politisi, yang bercita-cita menjadi pemimpin oposisi Rusia, ditahan tak lama setelah tiba kembali di Rusia menyusul perawatan yang diterimanya di Jerman karena apa yang secara luas dicurigai sebagai upaya hidupnya dengan penggunaan racun oleh Layanan Keamanan Federal Rusia (FSB).

1.320 orang ditahan di Moskow, sementara 490 ditangkap oleh polisi di St. Petersburg. Protes jalanan tercatat di 128 kota di seluruh negeri menurut angka yang disediakan oleh ovdinfo.org, situs web yang berbasis di Inggris yang memantau protes politik di seluruh dunia.

Bacaan Lainnya

Pihak berwenang Rusia telah menyatakan bahwa mereka masih memeriksa rekaman dari protes dan kemungkinan penangkapan lebih banyak.

Navalny ditempatkan di penjara pada 18 Januari, setelah ditangkap di bandara Sheremetyevo sehari sebelumnya.

Navalny ditangkap atas perintah Layanan Penjara Federal, yang menganggap bahwa dia telah melanggar ketentuan yang ditetapkan dalam hukuman percobaan yang diterimanya pada tahun 2014 karena penggelapan.

Jika pengadilan setuju dengan Layanan Penjara Federal, Navalny akan dikirim ke koloni hukuman di mana dia bisa menghabiskan waktu hingga 5 tahun.

Protes untuk mempertahankan Navalny juga diselenggarakan di ibu kota Polandia, Warsawa, dan kota selatan Krakow pada Sabtu.

Pos terkait