Multikulturalisme Jihad Digital : ‘Kami Akan Menaklukkan Anda Menggunakan Hukum Anda’

  • Whatsapp
Bendera Hitam Jihad

Jurnalpatrolinews – Tel Aviv: Akun Twitter Donald Trump (88 juta pengikut), Facebook (35 juta) dan Instagram ditutup karena “penghasutan”. Snapchat, TikTok, Twitch, Microsoft, Youtube dan Reddit telah melakukan hal yang sama. Ini adalah pertama kalinya seorang kepala negara melihat kebebasan berekspresi ditekan dengan cara ini.

Trump telah pergi, para Islamis tetap menggunakan jejaring sosial ini untuk menyebarkan Jihad mereka.

Penulis esai dan analis Prancis Alexandre del Valle menunjukkan dalam mingguan Valeurs Actuelles bahwa media sosial, begitu cepat dengan Trump, menutup mata pada rezim Islam. Seperti akun Recep Tayyip Erdoğan (17,3 juta di Twitter, 10 juta di Facebook), “yang menghina Emmanuel Macron, yang mengancam negara-negara Uni Eropa (Austria, Prancis, Yunani, Siprus), yang menyangkal genosida Armenia, yang membantai Kurdi di Suriah, yang mencoba merebut air dan gas dari Yunani dan Siprus Utara, yang mendukung para jihadis Suriah dan Libya dan yang mengirim mereka ke pembantaian orang-orang Armenia di Karabakh…. Dia tidak pernah diskors dari jejaring sosial ”.

Sebut saja mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir bin Mohamad, yang memiliki 4 juta pengikut di Facebook dan 1,3 juta di Twitter. Pada tanggal 29 Oktober, di Twitter, setelah pemenggalan kepala Samuel Paty, Mahathir menulis bahwa “Muslim berhak membunuh jutaan orang Prancis” … Tweet tersebut telah dihapus, akunnya masih ada.

Seperti diktator Chechnya Ramzan Kadyrov (400.000 di Facebook) atau Ayatollah Khamenei, yang di Twitter menyerukan penghapusan Israel.

Di antara 200 akun di dunia dengan jumlah pengikut terbesar adalah akun dari banyak pengkhotbah Salafi atau dari Ikhwanul Muslimin:

-Mohamed al-Arifi (21,4 juta pengikut di Twitter; 25 juta di Facebook, akun Saudi pertama, akun religius pertama di dunia dan ke-86 di dunia) yang membenarkan hak untuk memukul istri;

-Ayid al-Qarni (19 juta pengikut Twitter) yang melawan nilai-nilai Barat;

-Ahmad Al Shugairi (18 juta), yang menganjurkan kebencian untuk “orang kafir”;

-Salman al-Ouda (14,2 juta), hingga pengkhotbah Ikhwanul Muslim yang paling terkenal, Youssef Al Qardaoui (642.362 di Facebook), tidak pernah dilarang dari media sosial saat menyerukan pembunuhan orang murtad, Yahudi, pezina dan yang telah membenarkan bunuh diri menyerang …

-Atau Hani Ramadan, saudara laki-laki Tariq, masih di Twitter tetapi mendukung rajam dan diusir dari Prancis.

-Atau seperti Tareq al-Suwaidan, seorang pengkhotbah yang diusir dari Belgia, Amerika Serikat dan Italia karena idenya, yang terus berkicau kepada 10 juta pengikutnya.

Sebut saja multikulturalisme digital. Dengan hukum Anda, kami akan menaklukkan Anda dan dengan hukum kami, kami akan mendominasi Anda. …

Pos terkait