Para Veteran Azerbaijan Berada Di Garis Depan Semangati Para Prajurit Muda

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Baku : Orang-orang Azerbaijan, yang merupakan veteran dalam perang antara Azerbaijan dan Armenia pada 1991-94, telah berada di garis depan di Nagorno-Karabakh sejak dimulainya kembali pertempuran pada 27 September.

Para veteran, yang berusia sekitar 200, pergi ke garis depan di Fuzuli, Agdem, Terter dan Goranboy dan menemani para prajurit.

Bacaan Lainnya

Fezai Esedov, 60 tahun dengan tiga cucu, adalah salah satu veteran yang meninggalkan rumahnya di Baku dan datang ke Karabakh.

Esedov, yang melakukan evaluasi kepada koresponden AA di kota Berde, yang lokasinya dekat dengan garis konflik, menggambarkan kembalinya ke garis depan sebagai berikut:

“Veteran sebagai unit yang dilamar ke presiden untuk bertarung di garis depan. Namun, kami diberi tanggapan negatif. Kami memutuskan untuk maju ke front secara individu. Teman-teman kami, Fuzuli, Agdem, Terter dan Goranboy membantu tentara di garis depan. Jumlah veteran kami di garis depan sekitar 200.”

Pada Mei 1992, Assadov mengatakan bahwa Karabakh terluka dalam bentrokan dengan kelompok bersenjata Armenia di kota Shushe yang saat ini diduduki. kata.

Gazi Esedov menyatakan bahwa dibandingkan dengan tahun 1990-an, negara Azerbaijan, tentara dan bangsa belum pernah melihat persatuan seperti ini sebelumnya, dan bahwa setiap orang adalah satu kepalan tangan.

Menyatakan bahwa gencatan senjata permanen dengan Armenia tidak dimungkinkan dan hanya ada satu syarat untuk ini, Esedov menekankan bahwa “orang Armenia harus meninggalkan Karabakh sepenuhnya di bawah pendudukan”.

Menyatakan bahwa situasi di Azerbaijan sangat berbeda dibandingkan dengan tahun 1990-an, Assadov berkata, “Pada waktu itu, kami tidak memiliki panglima tertinggi, atau tentara profesional nasional. Kami meninggalkan pekerjaan dan kekuasaan kami dan bergabung dengan tentara sendiri. Kami membeli senjata, persediaan, dan amunisi dengan uang kami sendiri. Kami kehilangan tanah kami karena kurangnya komando dan tentara nasional kami. Tentu saja, orang-orang Armenia tidak mengambilnya dari kami. Semua orang tahu itu, negara-negara lain terlibat. Tapi sekarang situasinya benar-benar berbeda. ”

Menyinggung tentang pentingnya moral dan dukungan dari negara dan rakyat Turki, Esedov berkata, “Atas nama para veteran, saya mengucapkan terima kasih kepada rakyat dan negara Turki. Semangat dan dukungan yang mereka berikan kepada kami sangat penting.” kata.

Sadik Guliyev adalah veteran lain yang pergi ke garis depan setelah 27 tahun dan mendukung tentara Azerbaijan.

Meski Guliyev bukan dari Karabakh, ia memberikan semangat kepada para prajurit muda dari Baku untuk menyelamatkan tanah mereka, seperti rekan-rekan veterannya di garis depan.

Guliyev berkata, “Saya terluka di wilayah Garabagh antara Agdere dan Kalbajar dan menjadi seorang veteran. Saya menunggu untuk bertarung lagi selama 27 tahun. Karena saya selalu bermimpi untuk memulihkan tempat yang hilang.” kata.

Gazi Guliyev mengatakan bahwa kehadiran mereka di garis depan merupakan sumber moral yang serius bagi para prajurit muda.

Pos terkait