Pasukan Haftar Menculik Warga Sipil Di Libya

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Tripoli : Pasukan yang setia kepada Field Marshal Khalifa Haftar pemberontak Libya telah menculik dua pekerja Turki di negara Afrika Utara itu, Anadolu melaporkan. Nurettin Calik dan Halil Gozel diambil hampir setahun yang lalu, tetapi berita itu baru saja diumumkan sekarang.

“Kakak laki-laki saya pergi [ke Libya] untuk mencari uang,” Mehmet Calik menjelaskan. “Dia tidak bersalah atas apa pun. Dia pergi ke sana untuk membayar utangnya, tapi sayangnya dia sekarang ditahan [oleh pasukan Haftar].”

Bacaan Lainnya

Putri Gozel yang berusia 27 tahun, Meltem, mengatakan bahwa ayahnya telah bekerja di Libya selama bertahun-tahun. Dia menambahkan bahwa anggota keluarganya sangat tertekan karena kehilangan kontak dengannya dan mengkhawatirkan nasibnya. “Kami mencoba menghubunginya setelah tanggal itu, tetapi ada masalah jaringan. Kami prihatin karena belum mendapat kabar darinya,” jelasnya.

Nelayan Italia yang disandera di Libya dibebaskan tahun lalu setelah lebih dari 100 hari di penangkaran. Pada 2019, milisi Haftar juga menculik dua jurnalis dalam pertempuran di Tripoli. Pekan lalu, PBB memperingatkan bahwa penculikan mengancam akan memperburuk kondisi keamanan di Libya.

Pemerintah Kesepakatan Nasional Libya yang didukung PBB telah memerangi pasukan panglima perang Khalifa Haftar sejak April 2019. Pada tanggal 23 Oktober, pihak yang bertikai menyetujui gencatan senjata setelah mediasi PBB, membuka jalan bagi dialog politik dan kesepakatan. Namun, milisi Haftar tampaknya telah beberapa kali melanggar gencatan senjata.

Pos terkait