Pasukan Turki Dan Militan Menargetkan Desa-Desa di Raqqah Suriah Dengan Peluru Artileri

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Al RaqqahPasukan militer Turki dan militan sekutunya telah meluncurkan rentetan peluru artileri di lingkungan perumahan di sektor utara provinsi Raqqah Suriah.

Kantor berita resmi Suriah SANA, mengutip sumber-sumber lokal, melaporkan bahwa pasukan Turki dan proksi mereka menargetkan bangunan di desa-desa di pinggiran kota Ayn Issa pada Kamis sore, menyebabkan kerusakan pada properti publik dan pribadi.

Bacaan Lainnya

Tidak ada laporan korban segera.

Sementara itu, Turki telah mengirimkan lebih dari 250 pasukan ke Ayn Issa, saat Ankara meningkatkan kehadiran militernya di wilayah yang diperangi.

Kantor berita resmi Turki Anadolu, mengutip komandan komando gendarmerie provinsi Diyarbakir, mengatakan 258 tentara telah dikirim ke daerah itu.

Pada 9 Oktober 2019, Turki melancarkan invasi lintas batas ke timur laut Suriah dalam upaya untuk mendorong militan Kurdi yang berafiliasi dengan apa yang disebut Unit Perlindungan Rakyat (YPG) – yang dipandang Ankara sebagai pasukan teror – menjauh dari perbatasannya.

Dua minggu kemudian, Rusia dan Turki menandatangani nota kesepahaman yang memaksa militan YPG mundur dari “zona aman” yang dikuasai Turki di timur laut Suriah, setelah itu Ankara dan Moskow memulai patroli bersama di sekitar daerah itu.

Turki sejak itu merebut kendali atas beberapa wilayah di Suriah utara selain wilayah yang dikuasai Kurdi lainnya.

Damaskus memandang kehadiran militer Turki di tanah Suriah sebagai serangan terhadap kedaulatan negara Arab.

Koalisi pimpinan AS mengirimkan kendaraan militer dan logistik ke Dayr al-Zawr

Juga pada hari Kamis, konvoi yang terdiri dari kendaraan yang sarat dengan senjata, peralatan militer serta penguatan logistik, dan milik koalisi militer pimpinan AS tiba di provinsi Dayr al-Zawr yang kaya minyak di Suriah.

SANA melaporkan bahwa konvoi itu dikerahkan di ladang minyak Koniko.

AS pertama kali mengkonfirmasi penjarahan minyak Suriahnya selama sidang dengar pendapat Senat antara Senator Republik Carolina Selatan Lindsey Graham dan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo pada akhir Juli tahun lalu.

Pada 30 Juli 2020 dan selama kesaksiannya kepada Komite Hubungan Luar Negeri Senat, Pompeo mengonfirmasi untuk pertama kalinya bahwa sebuah perusahaan minyak Amerika akan mulai bekerja di timur laut Suriah, yang dikendalikan oleh militan dari apa yang disebut Pasukan Demokratik Suriah (SDF). .

Pemerintah Suriah mengecam keras perjanjian tersebut, dengan mengatakan bahwa kesepakatan itu dibuat untuk menjarah sumber daya alam negara itu, termasuk minyak dan gas, di bawah sponsor dan dukungan dari pemerintahan Presiden AS Donald Trump.

Pos terkait