PM Palestina Muhammad Shtayyeh : “Yesus … Pejuang Palestina Pertama Yang Rela Berkorban”

  • Whatsapp
Warga Palestina dalam pakaian pembom bunuh diri pada tahun 2002. (Foto : AP)

Jurnalpatrolinews – Ramallah : Perdana Menteri Otoritas Palestina (PA) Muhammad Shtayyeh mengatakan bahwa Yesus adalah “pejuang Palestina pertama yang rela berkorban” dan orang yang mengajari orang-orang Palestina “Kematian martir,” membandingkannya dengan pelaku bom bunuh diri.

Dalam pidatonya di makan malam Natal minggu lalu, Shtayyeh menyebut Yesus sebagai “pejuang Palestina pertama yang rela berkorban yang darinya kami mempelajari Kemartiran-Kematian, dan yang membayar misinya dengan hidupnya.”

Bacaan Lainnya

Meliput kejadian tersebut, Palestine Media Watch (PMW), pengawas yang memantau hasutan di media PA, mencatat bahwa Shtayyeh menggunakan ungkapan “Fida’i,” yang digunakan untuk teroris yang telah memerangi Israel sejak 1965.

Presentasi PA tentang Yesus sebagai orang yang mengajar orang Palestina “Kemartiran-mati,” adalah “penghinaan besar bagi orang Kristen juga, karena PA mempromosikan Kematian-Martir sebagai sesuatu yang diinginkan karena pahala di surga, di antaranya menurut Islam. Tradisi ‘Martir’ menikahi 72 perawan bermata gelap, ”kata PMW.

Selain itu, Shtayyeh mengaitkan Kemartiran Yesus dengan “ribuan Martir” yang telah mati untuk “Palestina.”

“Ulang tahun Yesus… bertepatan dengan peringatan pecahnya revolusi Palestina [serangan teror pertamanya terhadap Israel pada tahun 1965], yang telah dibayar ribuan Martir dengan nyawa mereka,” kata Shayyeh saat makan malam. .

“Menghubungkan Yesus dengan ribuan ‘Martir’ Palestina, yang merupakan istilah yang digunakan PA untuk mendefinisikan semua pelaku bom bunuh diri serta semua teroris yang terbunuh saat menyerang orang Israel, masih merupakan penodaan tambahan terhadap Kristen,” PMW menggarisbawahi.

Akhirnya, rujukan Shtayyeh kepada Yesus sebagai “seorang Palestina” adalah “penghinaan terhadap agama Kristen, karena Alkitab Kristen dengan jelas menampilkan Yesus sebagai seorang Yahudi yang hidup dan berinteraksi dengan orang-orang Yahudi lainnya di negara Yudea,” tambah PMW.

PMW mencatat bahwa terutama sekitar waktu Natal, tetapi tidak secara eksklusif, para pemimpin PA berulang kali mempublikasikan narasi palsu mereka bahwa Yesus adalah seorang “Palestina.”

PMW telah mendokumentasikan revisi historis PA, yang secara keliru menghubungkan penduduk Otoritas Palestina dengan negara Palestina kuno yang dibuat-buat.

Sementara tradisi Kristen dan tulisan-tulisan sejarah pada periode itu menggambarkan Yesus sebagai seorang rabi Yahudi yang tinggal di tanah Yudea di Israel, PA secara konsisten mengklaim bahwa Yesus adalah “orang Palestina pertama.”

Pos terkait