Ribuan Pejuang Suriah Masih Berada di Libya, Meskipun Ada Tuntutan Internasional Untuk Mundur Karena Batas Waktu Penarikan Tentara Bayaran Asing Berakhir

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Tripoli : Meskipun seminggu telah berlalu setelah batas waktu yang diberikan kepada tentara bayaran asing untuk meninggalkan Libya, ribuan pejuang Suriah belum kembali sejauh ini.

Menurut kesepakatan Libya-Libya yang dicapai pada 23 Oktober 2020, semua pejuang asing di Libya diharapkan meninggalkan negara itu dalam waktu tidak lebih tiga bulan mulai dari awal gencatan senjata di Libya. 

Bacaan Lainnya

Namun, ribuan tentara bayaran dari faksi yang didukung Turki masih berada di Libya. Bahkan kumpulan tentara bayaran yang didukung Turki yang tiba di Suriah dalam beberapa hari dan minggu terakhir dipenuhi dengan mengirim gelombang baru ke Libya.

Perkembangan ini bertepatan dengan panggilan internasional yang sedang berlangsung, menuntut kepergian pasukan asing dari Libya.

Ribuan tentara bayaran yang didukung Rusia juga masih berada di Libya. Selain itu, perusahaan Rusia “Wagner” telah merekrut lebih banyak pria muda dan dewasa di Suriah, kemudian mengirim mereka ke Libya.

Pada hari Rabu, sumber-sumber SOHR yang dapat dipercaya mengonfirmasi bahwa kemarahan sedang terjadi di antara tentara bayaran Suriah yang didukung Turki di Libya, karena gelombang baru dari mereka seharusnya kembali ke Suriah, atau bahkan ke Turki, dalam beberapa jam terakhir. Namun, pengembalian batch ini dibatalkan, yang memicu ketidakpuasan baru di antara tentara bayaran yang sudah berkemas dan bersiap untuk kembali.

Sementara pada hari Senin, sumber yang dapat dipercaya mengatakan kepada Observatorium Suriah bahwa gelombang baru tentara bayaran Suriah yang didukung Turki di Libya diperkirakan akan kembali ke Suriah, atau ke Turki setidaknya, pada jam-jam berikutnya, karena hampir 150 tentara bayaran diinformasikan oleh komandan mereka. untuk mempersiapkan diri mereka untuk kembali.

Sementara itu, beberapa tentara bayaran melarikan diri dari markas dan kamp ke dalam wilayah Libya, sementara yang lain masih mencoba menyelundupkan diri ke Eropa melalui Italia, karena mereka tidak diizinkan kembali ke Suriah dan tidak mendapatkan gaji bulanan, bersama dengan pemotongan gaji yang konstan. .

Sumber Observatorium Suriah mengatakan bahwa gaji telah diserahkan setelah kontrak para pejuang berakhir dan kembali ke Suriah. Pemerintah Turki membayar biaya makanan dan obat-obatan militer untuk para pejuang proksi, sementara kebutuhan lainnya dengan mengorbankan tentara bayaran.

 

Pos terkait